#PojokKAA2015: Ode *) Enam Jam di Bandung

Oleh: Ariono Wahyu (@A13Xtriple)

Untuk enam jam pesta akbar di kota kami ini, dana yang dikeluarkan miliyunan. Pasukan pengamanan ribuan. Pedagang mengungsi, papan baca sebuah koran ditumbangkan dulu, untuk kedepannya direkonstruksi kembali, seperti nasib yang terjadi pada tiang-tiang bendera.

Kekuatan pengamanan di pusat kegiatan ribuan orang setara ratusan peleton. Sedangkan kami hanya berkekuatan sapta orang, setara satu peleton pun tidak. Hanya setengah lusin personil lebih satu orang dengan senjata utama kartu pengenal yang kami rebut dari Museum Konferensi Asia-Afrika (MKAA).

Kami milisi dari komunitas non-subsidi yang cinta mati pada kota ini. Doktrin kami belajar bersama dan berbagi ilmu. Mungkin kami tanpa pelatihan khusus tapi semangat belajar adalah nafas yang menjadi modal kami untuk terus bergerilya memberikan berita yang tak biasa. Baca lebih lanjut

#PojokKAA2015: Semangat KAA di SMP Negeri 2 Bandung

Oleh: Gita Diani Astari (@gitadine)

Saya berdiri di depan gerbang sekolah bernuansa hijau yang membawa kesan segar, mengamati suasananya. Semangat penyemarakan Peringatan 60 Tahun Konferensi Asia Afrika sangat terasa, dengan dipasangnya bendera-bendera negara peserta KAA 2015 di halaman depan. Tiga van yang membawa para delegasi dari Myanmar, Thailand, dan Sri Lanka terparkir rapi. Dengan arahan seorang pria bersenyum ramah yang mengenakan iket, saya masuk ke area Sekolah Menengah Pertama Negeri 2 Bandung.

Sejak pagi, beberapa siswa SMP 2 dan tim delegasi internasional menampilkan bakat dan kebudayaan mereka di aula sekolah. Meskipun penampilan mereka menarik (tarian salah satu tim delegasi internasional bahkan termasuk akrobat!), semakin lama kursi penonton semakin kosong dengan siswa-siswi yang berjalan keluar-masuk ruangan. Beberapa yang duduk di bagian belakang ruangan pun kurang fokus karena berbincang-bincang dengan teman-teman mereka. Hal ini saya sayangkan, karena bisa dianggap kurang menghargai penampilan indah yang disuguhkan.

Begitu acara selesai pukul 12, para delegasi segera bergerak keluar ruangan agar dapat berangkat ke lokasi jadwal mereka selanjutnya, yaitu Meet & Greet di Paris van Java dan Cihampelas Walk. Namun sebelum mereka pergi, dengan senang hati mereka berpose untuk para siswa dan guru. Tak lupa selfie yang sangat “kekinian”! Baca lebih lanjut

#PojokKAA2015: Satu Angklung, Satu Indonesia, Satu Harmoni

Oleh: Vecco Suryahadi Saputro (@veccosuryahadi)

Pagi itu, ada hal yang tidak lazim di sekitaran Stadion Siliwangi. Jalan sekitaran Stadion Siliwangi ditutup oleh polisi dan tentara. Selain itu, banyak orang yang mengantre masuk ke dalam Stadion Siliwangi. Setelah bertanya ke beberapa orang, saya baru tahu bahwa akan ada pemecahan rekor angklung di Stadion Siliwangi.

Riuh anak sekolah di Stadion Siliwangi

Rombongan Siswa SMAN 1

Rombongan Siswa SMAN 1

Stadion Siliwangi diisi oleh lautan anak sekolah dengan seragam yang berbeda – beda. Ada yang memakai baju batik khas sekolah. Ada yang memakai baju seragam. Ada juga yang memakai baju bebas. Semuanya berkumpul di depan Stadion Siliwangi. Baca lebih lanjut

#PojokKAA2015: Enam Alinea untuk Alina *)

Oleh: Irfan Teguh Pribadi (@irfanteguh)

Alina sayang, apa kabar? Dari depan Rathkamp, sore ini aku ingin mengirimmu beberapa alinea. Kata, sebagaimana kau tahu, selalu lebih berhasil menarik minatku. Kini, di sini, di tepi Jalan Asia-Afrika yang tengah ramai oleh pengendara dan pejalan kaki, aku mencoba merekamnya dalam redup dan remang bahasa; untukmu. Aku sengaja tidak mengerat dan memotong beberapa gambar, untuk apa? Orang-orang sudah terlampau banyak mengantongi rupa; di depan Gedung Merdeka, tepi Jalan Cikapundung Timur, pinggir sungai yang keruh itu, sekitar monumen Dasasila Bandung, di depan kantor Harian Pikiran Rakyat, dan masih banyak lagi. Mereka mencoba mengawetkan semesta dirinya dalam dekapan yang mulia kamera. Tidak Alina, aku tidak mau mengirimmu keriuhan yang banal itu lewat gambar. Aku ingin mendekatimu dengan kata.

Selepas hujan sore ini, mentari masih malu-malu menampakan diri. Sementara orang-orang justru girang memenuhi ruas trotoar dan sebagian bahu jalan. Arus lalu-lintas tersendat, sesekali klakson bersahutan. Hotel Savoy Homann, de Vries, Visser, dan Gedung Merdeka mulai tersaput temaram. Beberapa saat lagi adzab maghrib akan berkumandang dari Masjid Agung. Menjelang sore dijemput malam, keramaian semakin riuh. Tua-muda, laki-laki perempuan, semuanya menyesaki trotoar yang sudah dipercantik. Baca lebih lanjut

#PojokKAA2015: Pupur dan Gincu buat Bandung – Pandangan Seorang Aleutian

Oleh: Vecco Suryahadi Saputro (@veccosuryahadi)

Siang itu, saya mendapat kabar bahwa telah terbit satu buku berjudul “Pupur & Gincu buat Bandung”. Buku tersebut mengangkat 50 tahun peringatan Konferensi Asia-Afrika. Penulis buku tersebut adalah Sudarsono Katam, penulis yang aktif menulis tentang Bandung.

Rangkaian foto dan tulisan KAA

Dalam buku tersebut, Sudarsono Katam menceritakan Konferensi Asia-Afrika dengan tulisan dan foto – foto. Tulisan yang tersaji pada buku padat dan kaya data. Foto – foto yang disajikan lengkap dengan keterangan. Walaupun demikian, buku ini lebih dihuni oleh foto dibanding tulisan.

Buku ini terbagi dalam dua periode waktu. Pada awal buku, saya mendapat cerita tentang Konferensi Asia-Afrika tahun 1955. Sedangkan bagian tengah hingga akhir, saya lebih menemukan cerita tentang persiapan dan peringatan Konferensi Asia-Afrika 2005. Baca lebih lanjut

#PojokKAA2015: Kabar dari Jalan Pajajaran

Oleh: Deris Reinaldi

Para delegasi Konperensi Asia-Afrika 2015 akan tiba di Bandung pada hari Jum’at, 24 April 2015, baik melalui jalur darat ataupun jalur udara. Untuk delegasi yang melalui jalur udara dari Jakarta akan melewati Jl. Pajajaran. Jl. Pajajaran sudah berbenah diri, meskipun tidak seperti Jl. Asia Afrika dan sekitarnya. Meskipun begitu, jalanan nampak terlihat bersih karena setiap hari terlihat beberapa kelompok orang sedang membersihkan jalan. Sepertinya kalau Jl. Pajajaran dibenahi seperti di Jl. Asia Afrika, dipastikan suasana jalan akan ramai juga.

deris10

Terlihat dari sekitar patung Husein kini tampil rapi, tanaman hias pun ada yang baru ditanam karena terlihat masih segar. Dalam area taman patung Husein kondisinya bersih dan terawat, lalu di sisi kiri taman patung Husein ada yang terpajang berupa kata sambutan Welcome to Bandung. Di sekitar ini juga terdapat beberapa polisi dan polisi militer yang sedang bertugas mengamankan lalu lintas. Baca lebih lanjut

#PojokKAA2015: Sedia Payung Saat KAA

Oleh: M. Taufik Nugraha (@abuacho)

Kalau kata Aa Gym mah:

Konferensi Asia Afrika, KAA, jalan otto iskandar dinata, pasar baru, pasar baru bandung, nasi goreng mafia, braga culinary night, payung di jalan otto iskandar dinata, payung di kawasan pasar baru, kang emil, sterilisasi kawasan pasar baru

(Image Copyright : muslim.or.id)

Untuk mengasah ilmu tingkat tinggi tersebut, bagi kawan-kawan yang berdomisili di Bandung, boleh mencoba berkendara melalui jalur menuju Pasar Baru, terutamanya pada pagi dan sore hari, serta sepanjang hari pas weekend. Disana kita akan belajar bagaimana meredam keinginan buat memencet klakson terhadap kendaraan yang ada di depan kita, mencoba menahan diri dari mengeluarkan berbagai kata yang memuat aneka penghuni kebun binatang pada supir angkot yang ngetem, serta berupaya meminimalisasi ucapan sumpah serapah pada para PKL yang membuat para pejalan kaki harus ikut memenuhi jalanan.

Pelatihan ilmu sabar di kawasan sekitar Pasar Baru kalau berdasarkan level kepedasan dari Nasi Goreng Mafia mungkin sudah berada diantara level merisaukan sampai dengan level mematikan, dimana kalau udah makan nasi goreng dengan level tersebut, kalau ada orang yang rese sama kita, mungkin akan kita bacok tanpa pikir panjang (sangat mematikan). Namun saat ini level-nya sudah turun sampai dengan level menenangkan, karena harga cabe yang sekarang makin mahal adanya gelaran Konferensi Asia Afrika (KAA). Baca lebih lanjut

#PojokKAA2015: Gedung Merdeka

Oleh: Mooibandoeng (@mooibandoeng)

Foto koleksi delcampe.net

Foto koleksi delcampe.net

Pada penutupan Konferensi Asia Afrika tanggal 24 April 1955, Presiden Sukarno memberikan nama baru bagi gedung Societeit Concordia, yaitu Gedung Merdeka. Sudah satu minggu sejak tanggal 18 April, Societeit Concordia dijadikan tempat konferensi negara-negara Asia-Afrika. Semangat menuju kemerdekaan bangsa-bangsa adalah hasil utama konferensi ini yang dituangkan dalam The Final Communique of the Asian-African Conference, salah satu isinya terkenal dengan sebutan Dasasila Bandung.

Societeit Concordia didirikan tahun 1895 oleh Asisten Residen Priangan, Pieter Sijthoff, sebagai wadah berkumpulnya orang-orang Eropa yang tinggal di Bandung dan sekitarnya saat itu, kebanyakan anggotanya dari golongan elite. Warga Eropa golongan ini sedikit banyak ikut membangun Bandung menjadi perkotaan yang modern untuk ukuran saat itu. Tidak hanya modern, tetapi juga cantik dan nyaman bagi para penghuninya. Tak heran Bandung pernah mendapat julukan sebagai kota bagi para pensiunan, de Stad der Gepensionneerden, tempat orang-orang hidup nyaman di hari tuanya. Baca lebih lanjut

#PojokKAA2015: Maung Tapi Singa

Oleh: Arya Vidya Utama (@aryawasho)

Puncak perayaan peringatan 60 Tahun Konferensi Asia-Afrika tinggal beberapa hari lagi. Persiapan di sekitar Gedung Merdeka dan Museum Asia-Afrika sudah tinggal memasuki tahap finishing. Lampu-lampu penerangan jalan umum (PJU) bergaya klasik dipasang di sisi ruas Jalan Asia-Afrika, Jalan Naripan, dan Jalan Cikapundung Timur.

C360_2015-04-21-10-53-57-070

Lampu ini tak hanya memiliki fungsi menerangi jalan saat sang surya sedang beristirahat, namun juga memiliki nilai estetika yang bisa dinikmati saat ia sedang bertugas. Bagian tiang lampu diberi dudukan sehingga dengan mudah kita temui banner Soekarno dan Mandela di sisi kanan dan kirinya. Di bagian atas lampu bertengger sesosok binatang sebagai pelengkapnya. Binatang ini terlihat seperti seekor maung, namun dari sudut berbeda juga terlihat seperti seekor singa. Eh? Singa? Baca lebih lanjut

#PojokKAA2015: Ajian Pawang Hujan Gagal, Gedung Merdeka Pun Bocor

Oleh: Arif Abdurahman (@yeaharip)

Sekitar Gedung Merdeka Saat Hujan Turun (Foto: Arya Vidya Utama)

Sekitar Gedung Merdeka Saat Hujan Turun (Foto: Arya Vidya Utama)

Beberapa hari menuju hari raya komemorasi 60 Tahun Konferensi Asia-Afrika, hujan masih sering mengguyur Kota Bandung.  Kemungkinan besar hujan pun akan turun pada acara puncak peringatan KAA 2015 yang dihadiri para kepala negara dan delegasi negara Asia-Afrika. Tentunya ini dikhawatirkan dapat menghambat jalannya prosesi acara.

Sebagai bangsa yang menjunjung tinggi klenik, pastinya menghadirkan sang pawang hujan untuk suksesnya sebuah hajatan jadi suatu keharusan. Dan usulan non ilmiah ini justru datang dari seorang Kapolda Jabar.

| Republika – Kapolda Jabar Usulkan Pawang Hujan dalam Peringatan KAA

Soal pawang hujan ini, ada sebuah cerita unik dari KAA 1955 silam yang saya temukan dari Bandung Connection-nya Ruslan Abdul Gani. Gara-gara hujan, atap Gedung Merdeka ada yang bocor saat perhelatan akbar ini berlangsung. Baca lebih lanjut