Menapaki Jejak Van Oort dan Muller

Ditulis oleh: Annisa Almunfahannah

Minggu, 06 Februari 2022.

Cuaca cukup cerah ketika kita berangkat dari Sekre Komunitas Aleut. Matahari pagi memberikan rasa hangat kepada kami dalam perjalanan menuju Cililin. Agenda kami hari itu adalah untuk menghadiri pernikahan salah satu rekan Komunitas Aleut yang berlokasi di Kelurahan Bongas, Cililin. Tapi, tentu saja kita tidak melewatkan kesempatan untuk bisa menyambangi area Cililin dan sekitarnya.

Salah satu catatan yang menjadi acuan perjalanan kami kali ini adalah yang ditulis oleh P. van Oort dan Salomon Muller dan diterbitkan tahun 1836 dalam Verhandelingen van het Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen. Dalam catatan ini Salomon dan Muller melakukan perjalanan penelitian mengenai dunia binatang dan tumbuhan sambil mencatat berbagai temuan kuno, termasuk mengenai arca yang mereka lihat di puncak Gunung Lumbung.

Lokasi keberadaan arca ini cukup dikenal oleh warga sekitar karena ketika kami bertanya mengenai lokasi arca tersebut ke beberapa warga mereka dengan yakin menunjukkan arah kepada kami. Bardasarkan catatan Van Oort dan Muller sudah sejak lama lokasi arca ini digunakan sebagai tempat untuk meminta pentunjuk atau permohonan atas urusan dunia, terlihat dari adanya batang-batang dupa di sekitar arca.

Baca lebih lanjut

GUNUNG LUMBUNG: BENTENG TERAKHIR DIPATI UKUR

Menuju puncak Gunung Lumbung. Foto: Reza Khoerul Iman.

Ditulis oleh: Aditya Wijaya (@adityanism)

Selang seminggu dari Momotoran Tendjonagara, akhirnya saya dan teman-teman dapat kesempatan mengunjungi Gunung Lumbung. Gunung yang menjadi tempat pertahanan terakhir Dipati Ukur, bertahan dari serangan Mataram.

Hari Minggu, 6 Februari 2021. Matahari seperti enggan muncul hari itu, hanya sekumpulan awan hitam yang berkumpul di atas langit Cililin. Sepanjang perjalanan saya berharap cemas, bisa ga yah naik ke Lumbung, “bahaya nih kalau hujan gede.” Benar saja, hujan turun di Ciminyak, untungnya cuma sebentar saja hehe.

Berbekal informasi dari catatan perjalanan Aleut beberapa tahun lalu ketika berkunjung ke Gunung Lumbung, kami parkir di warung yang sama ketika Aleut berkunjung ke sini. Ketika kami berbincang dengan warga perihal jalan menuju ke puncak Lumbung untuk melihat arca, mereka tampaknya tidak familiar dengan nama Lumbung. Mereka lebih familiar menyebut puncak Lumbung dengan sebutan tempat arca. Menurut warga sekitar, setiap malam Senin sering ada yang menginap di puncak Lumbung untuk berdoa.

Baca lebih lanjut

DAFTAR NAMA JALAN DI KOTA BANDUNG DULU DAN SEKARANG BAGIAN 2 (N-Z)

DAFTAR NAMA JALAN DI KOTA BANDUNG DULU DAN SEKARANG

Nama Lama (Oude Naam)Nama Baru (Nieuwe Naam)

N

Nakoelaweg
Nangkalaan
Naripanweg
Naripan-binnenweg
Nassaupaan
Neckstraat, van
Niasstraat
Nieuwe Binnenweg
Nieuwstraat
Noortstraat, van
Nylandweg
Jl. Nakula
Jl. Nangka
Jl. Naripan
Jl. Naripan Dalam
Jl. Gandapura
Jl. Cipunagara
Jl. Nias
Jl. Kaca-kaca Wetan
Jl. Ksatriyan
Jl. Ciwulan
Jl. Cipaganti
Baca lebih lanjut

DAFTAR NAMA JALAN DI KOTA BANDUNG DULU DAN SEKARANG BAGIAN 1 (A-M)

DAFTAR NAMA JALAN DI KOTA BANDUNG DULU DAN SEKARANG

Nama Lama (Oude Naam)Nama Baru (Nieuwe Naam)

A

A. B. C. Straat
A. B. C. Straat, verlengde
Acht Kooienlaan
Ajoediaweg
Aksanweg
Alaniweg
Aloon2 Oost
Altman, Gang
Ambonstraat
Amhertsialaan
Ananaslaan
Angandaraweg
Angsanalaan
Antennestraat
Ardjoenaweg
Astanaanjarweg
Astinaweg
Atelierlaan
Atjehstraat
Jl. A.B.C.
Jl. A.B.C.
Jl. Neglasari
Jl. Ayudia
Jl. Aksan
Jl. Alani
Alun-Alun Timur
Gg. Jakin
Jl. Ambon
Jl. Karangarum
Jl. Nanas
Gg. Angandara
Jl. Sirnagalih
Jl. Tasikmalaya
Jl. Arjuna
Jl. Astanaanyar
Jl. Astina
Jl. Bengkel
Jl. Aceh
Baca lebih lanjut

Catatan Momotoran Tendjonagara

Ditulis oleh: Inas Qori Aina

Momotoran Tendjonagara ini menjadi perjalanan kami berikutnya setelah beberapa minggu lalu perjalanan kami terhenti sampai di Pabuntelan. Berbekal informasi dari buku Pak E. Suhardi Ekadjati yang berjudul “Ceritera Dipati Ukur; Karya Sastra Sejarah Sunda” dan informasi tambahan dari sebuah channel Youtube yang membahas sejarah Cirebon Girang dan Pabuntelan, maka kami tentukan tujuan hari itu (Sabtu, 29 Januari 2022) adalah mengunjungi Padaleman dan Curug Roda. Masih dalam rangka tapak tilas jejak Dipati Ukur.

Baca lebih lanjut

MENGUNJUNGI JEJAK DIPATI UKUR

Ditulis oleh: Aditya Wijaya (@adityanism)

Jalan menuju Curug Roda. Foto: Deuis Raniarti

Catatan ini merupakan lanjutan rangkaian tapak tilas dan kunjungan lapangan menemui jejak tokoh-tokoh sejarah Bandung. Untuk perjalanan hari ini, 29 Januari 2022, kami beri judul “Momotoran Tendjonagara.” Tenjonagara adalah nama administratif sebuah desa untuk semua kawasan yang kami kunjungi hari ini.

Singkatnya, pagi ini kami sudah tiba di Pabuntelan dan mencari satu lokasi di dalam hutan yang dalam sebuah tulisan dan cerita kawan-kawan Aleut angkatan sebelumnya disebut sebagai Padaleman (= tempat yang berada di dalam). Bagi angkatan lama, nama ini tentu bukan nama baru dan sudah cukup sering dibicarakan juga dalam obrolan tentang jejak-jejak Dipati Ukur di Pabuntelan.

Baca lebih lanjut

PABUNTELAN KINI

Ditulis oleh: Deuis Raniarti

Belakangan ini di grup whatsApp kami agak banyak membahas tokoh Dipati Ukur dan berbagai tinggalannya, terutama beberapa nama tempat yang tertulis di buku Ceritera Dipati Ukur karya E. Suhardi Ekajati (1982). Salah satu nama tempat yang cukup penting adalah Pabuntelan yang disebut sebagai ibu kota Tatar Ukur, namun tak banyak orang yang menceritakan kondisinya sekarang, jadi kaya apa ya lokasi Pabuntelan sekarang?

Buat pengantar momotoran kami kali ini, seorang teman menyalinkan teks dari buku yang disebut barusan: Lokasi ibukota daerah Ukur, terletak di suatu tempat yang disebut Pabuntelan, termasuk desa Tenjonagara, Kecamatan Pacet, Kabupaten Bandung. Hingga akhir abad yang lalu di tempat itu masih didapatkan kuburan, piagam, naskah, tumpukan batu, dan benda-benda lain yang dianggap keramat (P de Roo de la Faille, 1895:7-8). Peninggalan-peninggalan tersebut sekarang sudah hampir tidak ada lagi. Barangkali hanya sebuah kuburan dan kepercayaan sebagian kecil penduduk yang masih bersisa kini. Utunglah piagam-piagam tentang pengangkatan atau pengukuhan juru kunci tempat keramat tersebut masih dapat diselamatkan dengan dibuatkan salinannya. Salinan piagam-piagam itu terdapat di Universiteit Biblotheek Leiden sebagai naskah dengan kode Lor,8294.

Baca lebih lanjut

MENGUNJUNGI JEJAK DIPATI UKUR – EPISODE KESEKIAN

Dalam obrolan sehari-hari di Komunitas Aleut ada banyak sekali topik yang dibahas berulang-ulang, seakan tidak pernah ada habisnya. Selain soal sejarah Bandung secara umum, biasanya juga tentang permuseuman, percagarbudayaan, kampung-kampung, kuliner tempo dulu, atau tokoh-tokoh masa lalu, baik dari kalangan pribumi ataupun bangsa lain. Salah satu yang sangat sering dibicarakan adalah tokoh Dipati Ukur. Kebetulan pula beberapa hari lalu, salah seorang rekan kami yang sedang menumpang ojek online mendapatkan pertanyaan tiba-tiba dari drivernya, “Ai Dipati Ukur teh nyaan aya?”

Dalam disertasinya yang dibukukan oleh penerbit Pustaka Jaya tahun 1982 dengan judul Ceritera Dipati Ukur; Karya Sastra Sejarah Sunda, Dr. E. Suhardi Ekadjati menuturkan bahwa Ceritera Dipati Ukur melukiskan peristiwa yang sungguh-sungguh pernah terjadi pada awal abad ke-17 Masehi. Kesaksian-kesaksian orang-orang Belanda pada waktu terjadinya peristiwa yang berupa catatan harian Kompeni (dagh register) dan catatan serta kesaksian-kesaksian lainnya yang didapatkan di daerah Bandung, membuktikan hal tersebut.

Baca lebih lanjut

CATATAN PERJALANAN NGALEUT BOJONGSOANG (2)

Ditulis oleh: Inas Qori Aina

Lokasi Ngaleut kami berikutnya adalah Makam Luluhur Bupati Bandung yang ada di Dayeuhkolot. Sebelum lanjut, MagLex mengusulkan supaya kami mampir dulu ke rumah salah satu keturunan H. Rahmat Adam yang terletak tidak jauh dari komplek pemakaman. Kawan-kawan Aleut angkatan lama memang sebelumnya sudah pernah mampir untuk bersilaturahmi ke rumah ini di tahun 2016. Awalnya kami ragu-ragu untuk masuk, tapi akhirnya kami masuk juga.

Baca lebih lanjut

CATATAN PERJALANAN NGALEUT BOJONGSOANG (1)

Ditulis oleh: Inas Qori Aina

Sabtu pagi yang cukup cerah untuk mengawali Ngaleut kali ini. Tidak seperti Ngaleut biasanya yang dimulai dari mulai pukul tujuh, pada Ngaleut Bojongsoang, saya dan beberapa kawan Aleut berangkat dari sekretariat Komunitas Aleut pukul sepuluh kurang sebelas menit. Kami berangkat agak siang karena rute serta tempat yang akan kami singgahi tidak banyak dan relatif berdekatan. Pasukan Ngaleut Bojongsoang kali ini hanya ada saya, Rani, Annisa, Reza, Adit, juga MangLex yang menjadi “ensiklopedia berjalan” kami selama Ngaleut berlangsung. Ada pula satu kawan baru kami yaitu Asep yang langsung bertemu di titik Ngaleut pertama.

Baca lebih lanjut