Catatan Perjalanan: Ngaleut Merakdampit

Oleh: Irfan Teguh Pribadi (@irfanteguh)

Sekali waktu saya pernah naik ke bukit Batu Taréngtong di daerah Merakadampit. Bukit yang mahiwal jika dibandingkan dengan perbukitan yang ada di sekelilingnya. Meski sama-sama ditanami palawija dan tanaman bumbu, namun di bukit tersebut banyak terdapat bebatuan. Minggu, 9 April 2017, bersama rombongan yang agak banyak dari Komunitas Aleut, saya kembali ke bukit tersebut.

Perjalanan seperti biasa dimulai dari Kedai Preanger, Buahbatu. Tujuan pertama adalah Baru Ajax, bekas peternakan dan sentra susu sapi di daerah Lembang, kepunyaan P.A. Ursone—pendatang berkewarganegaraan Italia. Sentra susu sapi ini terkait erat dengan Bandung Milk Centre yang pusatnya berada di Jalan Aceh, tak jauh dari Masjid Al-Ukhuwah.

Setelah P.A. Ursone dan istrinya meninggal, kepemilikan aset yang berupa tanah dan bangunan, menjadi sengketa antara keturunan P.A. Ursone, keturunan orang kepercayaan P.A. Ursone, dan keturunan kerabat istri P.A. Ursone. Informasi ini saya dapatkan dari salah seorang cicit P.A. Ursone yang tinggal di bilangan jalan dengan nama kedokteran.

Harta kekayaan P.A. Ursone dan istrinya amat banyak, di antaranya yaitu tanah yang meluas panjang dari Simpang Dago sampai daewah di sekitar kampus UNIKOM sekarang. Daerah itu dulunya adalah tempat penanaman pakan ternak. Selain itu ada juga tanah di daerah Cipaganti. Jika selama ini saya dan sebagian warga Kota bandung bertanya-tanya ihwal keberadaan Masjid Cipaganti yang letaknya di wilayah permukiman orang-orang Eropa, rupanya dulu di dekat masjid tersebut ada Pabrik Coklat Mafalda milik P.A. Ursone.

Mafalda adalah nama anak P.A. Ursone dari pernikahannya dengan seorang buruh yang berasal dari Majalaya. Karena mayoritas pegawai pabrik coklat adalah warga pribumi muslim, maka P.A. Ursone kemudian mendirikan sebuah masjid yang dirancang oleh seorang arsitek terkenal, yaitu C.P. Wolff Schoemaker.

Aset P.A. Ursone beserta istri sebetulnya masih banyak, tersebar di hampir sekujur Kota Bandung, namun atas pertimbangan keperluan hukum, maka kami tidak mendapatkan informasinya secara terperinci.

Kami momotoran via Dago Giri, lalu masuk Lembang. Di Pasar Lembang kami sempat masuk ke sebuah jalan buntu. Buntu sebenar-benar. Berhadapan dengan pintu gerbang sebuah perusahaan susu. Balik kanan dan berbelok ke Jalan Adiwarta. Tak jauh dari situ lalu sampai di sebuah sekolah Islam milik keluarga seorang kawan, persis sebelum pintu gerbang bekas rumah P.A. Ursone. Kami sejenak menikmati susu murni yang aduhai: kesegaran hakiki.

Komplek bekas peternakan dan sentra susu murni milik P.A. Ursone sekarang berada dalam kepemilikan sebuah perusahaan. Beberapa satpam nampak berjaga di pintu gerbang. Kawan yang rumahnya tak jauh dari perusahaan tersebut mencoba berkomunikasi dengan seorang satpam. Lalu satpam tersebut menelpon atasannya. Hasilnya kami tak diizinkan masuk ke dalam komplek perusahaan, kecuali hanya tiga orang. Beberapa kawan kemudian dipilih untuk sekadar mendokumentasikan kondisi di dalam komplek perusahaan.

Dari luar pagar nampak bekas rumah P.A. Ursone yang relatif masih berdiri kokoh lengkap dengan menaranya yang terlihat cantik. Sambil menunggu tiga orang kawan yang sedang memotret di dalam, kami berbagi cerita tentang keluarga Ursone dan kiprahnya di Bandung. Cuaca cerah, langit biru manis manja grup.

Perjalanan dilanjutkan melewati Wangunsari, Neglasari, Stamford School, dan berhenti di Warung Bandrek. Kami istirahat untuk sekadar mengisi perut sambil mendengarkan cerita seorang kawan terkait sejarah terbentuk dan bobolnya Danau Bandung Purba. Dari ketinggian nampak Kota Bandung memutih, dipenuhi permukiman warga yang centang-perenang. Gunung dan bukit mengelilingi sekujur kota.

Rombongan melanjutkan perjalanan dengan melewati Barutunggul, Sékéreundeu, Bukit Moko, dan berhenti lagi di Merakdampit. Kami berhenti persis di bawah bukit yang dipenuhi bebatuan. Saya dan beberapa kawan menunggu di bawah untuk menjaga motor, sementara yang lain naik memanjat bukit tersebut. Kondisinya bukit masih sama dengan ketika saya mengunjunginya untuk pertama kali, yaitu dipenuhi tanaman palawija dan bawang.

Baca juga: Merakdampit dan Kegelisahan Para Penggarap Lahan Sewaan

Kadé, di luhur loba pepelakan, ati-ati ulah nepi katincak, ujarnya kepada rombongan. Suara kawan-kawan mulai terdengar menjauh, mereka nampak letih namun penuh kegembiraan. Saya duduk di atas asbes (tembok sebagai tanda gorong-gorong air) sambil mengarahkan pandangan ke Cisebel. Dari kejauhan terlihat beberapa gundukan pohon.  

Tuh, itu makam karamat Cisebel, kata Mang Alex sambil menunjuk. Saya hanya mengangguk. Kemudian Mang Alex menunjukkan beberapa foto lewat HP-nya: gambar bukit berbatu dan makam keramat Cisebel. Dia memang kerap melengkapi informasi lisan dengan gambar, seolah khawatir lawan bicaranya tidak percaya ucapannya.

Tak lama kemudian seorang kawan berteriak dari atas bukit, “Irfaaan… tuh itu Cisebel!” Saya balik berteriak sambil meng-iya-kan. Siluet berjajar, kawan-kawan di bukit terlihat hitam. Rokok habis, air habis, kerongkongan kritis. Saya pergi mencari warung terdekat.

Sore mulai datang, matahari perlahan tergelincir ke Barat. Kawan-kawan mulai menuruni bukit sambil berbicara dan tertawa. Kamera di mana-mana, berlomba menjerat peristiwa. Lalu mereka segera menghabiskan persediaan air.

Pasanggrahan, Cibanteng, dan Cimenyan berturut-turut kami lewati. Sebelum kembali ke Kota Bandung, kami mampir dulu ke Caringin Tilu. Langit mulai gelap, paduan antara menjelang magrib dan hendak hujan. Kami berbagi cerita sambil menikmati beberapa sajian di sebuah warung. Di bawah, Kota Bandung mulai dihiasi lampu-lampu.

Hujan belum reda ketika kami akhirnya pulang via Saung Angklung Udjo, Padasuka, Jalan Pahlawan, Jalan Supratman, Jalan Ahmad Yani, Jalan Laswi, dan Buahbatu. [irf]

***

Tautan asli: http://wangihujan.blogspot.co.id/2017/04/ngaleut-merakdampit.html

Iklan

Satu pemikiran pada “Catatan Perjalanan: Ngaleut Merakdampit

  1. Ping balik: Merakdampit dan Kegelisahan Para Penggarap Lahan Sewaan | Dunia Aleut!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s