Sebuah Ironi Wajah Kota Bandung

Oleh : Lika Lulu

 

Siapa bilang yg muda ga bisa berkarya??

 

Mari kita buktikan, meskipun masih amatir..

 

Yang lain boleh  mendokumentasikan sebuah moment lewat foto atau video,

meskipun hanya sebuah tulisan tapi setidaknya ada usaha.

 

Dinginnya kota Bandung yang belakangan  ini selalu hujan membuat mata enggan terbuka dan sangat anti untuk beranjak dari kasur+selimut yang sungguh nyaman, kalo ga inget sama janji nemenin kawan baru yang mau gabung Aleut, ogah deh bangun pagi.heu… demi kalian tah Yanti.. Agis..

Engga deng.. tapi karena sayang aja kalau harus melewati kesempatan dapet hal baru dari aleut!cie..

 

Baru inget kalau sekarang hari Minggu dan Gasibu seperti biasa dipadati manusia dengan berbagai tujuan.

Tapi kami yang berkumpul di museum geologi yang tetanggaan sama gasibu punya tujuan yang BEDA!

Bebaslah.. setiap orang punya tujuan yang beda.

 

Sebelum perjalanan mulai diawali dengan perkenalan singkat, karena ternyata Aleut mendapat 4 buah anggota baru. Haha… selamat anda terjebak dalam sebuah komunitas paling Oke dibandung!

Kami kumpulan orang2 yg peduli dengan sejarah dan segala tek2 bengek tentang Bandung dengan latar belakang  yang berbeda2 tapi anehnya kata Bang Ridwan (sesepuh Aleut) belum ada yang dari jurusan sejarah, sanes kitu bang?

 

Sedikit bercerita mengenai titk awal, museum geologi ternyata dibuat untuk kepentingan pemerintah hindia belanda untuk berbagai kepentingan penelitian dan arsip serta segala inventaris yang didapat mengenai ilmu kebumian, dan katanya.. profesor, doktor mengenai disiplin ilmu geologi masih mengacu pada hasil penelitian yang dilahirkan di gedung ini dari dulu sampai sekarang..

 

Perjalanan diawali dengan hal unik! Dengan ditemukannya jajanan khas yang langka dan hampir punah yang hanya ada di zaman masa kecilnya Bang Ridwan yaitu “gulali jadul” eh apalah itu namanya, tapi rasanya enak sekali.. terbuat dari gula putih tanpa pewarna yang berwarna coklat memikat dan membutuhkan waktu  45 menit untuk menghabiskannya, itu menurut perhitungan nurul. Tapi kalo lika, sepanjang perjalanan soalnya belum profesional ngemutnya.

senernya permen gulalinya ada 2 macam yg ada butir2 kacang warnanya item, tapi yg langka, yg bentuknya kaya kayu manis ini… panjang coklat gitu deh..

 

masuk ke daerah kawasan jalan tikus di samping gedung RRI yang dulu nama jalannya rembrandtstraat (kata BR),  dulu konon katanya daerah ini masih belum termasuk kota Bandung tapi kabupaten bandung, dan setelah di telusuri keluar didaerah suci yang jadi pusatnya  konveksi kaos di bandung, toko2 di sepanjang jalan ini hanyalah toko pemesanan nya saja, karena ternyata pabrik pembuatan bajunya ada di balik toko2 tersebut. Kreatif ya… ga butuh lahan yang luas kalau hanya menjual, bisa saja satu pabrik konveksi punya beberapa toko sepanjang jalan suci. Termasuk merek kaos terkenal C’59 pabriknya ada di daerah cigadung dan luas sekali, tapi sayang nya kaos ini masih belum setenar mahanagari atau dagadu, “mungkin karena C’59 masih belum representatif dengan kota bandung nya sendiri”, kalo kata naluri. hmm..jadi PR!

 

balik lagi ke perjalanan, Aleutians kali ini melewati pasar Cihaurgeulis.  Masa iya sekarang  ngAleut pasar?

Belum pernah kan? Apa iya harus diusulkan? Tapi kalu menurut saya tidak usahlah.. terkadang baunya sedikit mengganggu.heu..

Kabar baik ternyata hanya lewat saja, tetapi ddibalik pasar ini “selamat datang di daerah seribu punten“, kenapa?

Karena rumah penduduk disini padat sekali rumah2nya berukuran relatif kecil dan kebayang segala aktifitas dilakukan di rumah dengan luas tidak kurang dari 4 x 5 meter? Maaf kalo salah. Ga semua sih… tapi rapat dan padat sekali deh.. sumber gosip dan segala bentuk privasi sepertinya jadi konsumsi publik. Para tetangga maksudnya.. kebersihan, kesehatan dan keamanan belum tentu jadi prioritas perkampungan ini. Kalau menurut narasumber biasanya perkampungan ini terbentuk oleh para pendatang. Mungkin ada kaitannya dengan banyaknya pabrik2 konveksi yang membutuhkan tenaga kerja, lalu para tenaga kerjanya membangun rumah sembarangan tanpa ijin bertahun-tahun dan jadi perkampungan dan nama daerahnya “ Cibeunying Landeuh”

 

Unik namanya sempat jadi perbincangan, ada yang bilang, jangan sebut nama itu dari bahasa Belanda in Landeuh kata candra. Tapi kata Unang itu bahasa sunda karena ada di daerah lain namanya landeuh itu landai.. ada yg mau cari tau?

Saya kepikiran dan coba cari di google cibeunying landeuh, dan lumayan kaget yg muncul adalah http://cibland.wordpress.com/ silahkan lihat sendiri. Itu bukti bahwa masyarakat, dan saya yakin kaum muda yg ingin berubah, seperti pengantar di atas, siapa bilang yg muda ga bisa berkarya??

 

Landeuh.. di akhiri dengan gapura “selamat jalan semoga sukses”. Bukti doa dan semangat.

 

Kata BR markijut! Eits jangan Omes (otak mesum) maksudnya mari kita lanjut!

 

pernah dengar Jonas?

Itu loh… studio foto terkenal di bandung yang ada di jalan Banda awal mulanya ada di jalan ini nih.. nama jalan nya batik Jonas, tapi sayang nya Cuma liat tapi ga sempet liat bangunan lamanya.

Jalan terus sampai daerah cigadung dan lewat rumah idola saya Abah Iwan yang ternyata rumahnya begitu luas dari no 16-20 Cigadung rumah abah semua… belum lagi rumah tetangganya yang unik2, besar2, keren2, oke2 pokonya mupeng bgt deh.. layaknya rumah idaman semua orang.

 

Tapi ironi banget sama pemandangan yang tadi, semuanya serba timpang.

Di daerah landeuh segalanya serba sesak.saregseg!

Di daerah ini wajah tersembunyi kota bandung seakan sedikit dikepinggirkan dan ditutup-tutupi dengan berbagai kemegahan dan arsitektur rumah indah yang wow! di daerrah cigadung. kawasan elite!

 

Miris bgt rasanya. Tapi belum bisa bikin solusi, maaf ya.. InsyaAllah nanti. Tekad mah uda ada.

 

Di tengah jalan bukti nyata hal yang hampir hilang, “si aki penjual lahang.”

Ye….. akhirnya nyobain juga yang namanya lahang. Rasanya manis, tp masih aneh di lidah. Katanya terbuat dari pohon aren, tumbuhan aren tadi diambilnya dari lokasi yang cukup jauh dari tempatnya berjualan. Beliau hanya membawa satu wadah, satu tabung panjang yang dibuat dari awi gombong, atau lodong, diberi pegangan dan di bagian mulutnya ditutup segumpal ijuk yang juga berfungsi jadi filter. Si aki jualan dari cigadung hingga gasibu, wah…si aki bisa ikut aleut.. kata pia. Pengen ngobrol banyak.. eh tp si aki ga nyambung dan bilang “anu di bandung tv teh aki” sombongnya..haha 😀

 

 

Jalan masih lanjut ternyata, dan tiba2 uda nyampe Wale! Sempet kaget juga, kebayang jauhnya kita berjalan dari museum geologi sampai wale JALAN KAKI?? Biasanya nebeng mobil temen nyampe Wale!  jadi inget waktu masih bocah zaman sma mabal te kesini,

di daerah rancakendal ini ada bermacam cafe dengan konsep menarik dan  unik ditawarkan dari mulai Wale alias warung lela, Roemah kopi, Lantera yang enak pizza nya kata  pia, tp belum nyoba, nanti mau ditraktir ya pia. Tnggal 28 Desember. Ups!! Congo, Stone cafe.. pokonya kalau orang yang sering pacaran ke bukit bintang pasti tau deh..

 

Rumah Nara masih jauh??

 

Sedikt jalan beberapa kilometre lg Finally!! Akhirnya sampai juga.

Mulai lah berkuliner, belum ngaleut kalo belum jajan kata Arya. Makanannya enak2.. ada machos, macaroni panggang, kopi tubruk, nasi goreng, kwetiau, pokonya silahkan bang Nara promosi sendiri, dan silahkan anda coba kunjungi Warung Uwa, punya Nara. Eh orang tuanya Nara. Barangkali dapet diskon atau mungkin dapet berbagi macam kerupuk dan keripik gratis kaya kita2 aleutians ini yg haus gratisan.heu..

 

Seneng………. pokonya berkesan selalu ada hal baru. Pokonya belum ke bandung kalo belum ngaleut.

Belum ngeleut kalo belum jajan. Selalu ada jajanan unik soalnya.. dan foto2! ga narsis, ga eksis!hehe..

 

Meskipun treknya cukup jauh dan semoga yang baru ga kapok, ini bukan ospek ga ada senioritas kata BR juga.. semua pasti bisa, asal SEMANGAT!!!

 

Makasih buat semunya..

TIDAK MENERIMA KRITIK DAN SARAN!!

Tapi bohong!  Boleh ko.. mangga di coment

Iklan

2 pemikiran pada “Sebuah Ironi Wajah Kota Bandung

  1. maaf saya ingin mengomentari tentang c’59, disini dikatakan bahwa tidak setenar mahanagari atau dagadu. menurut saya itu kurang tepat sekali, karena c59 merupakan salah satu pionir baju lokal bergaung di indonesia, jgn indonesia dech kegedean. seBandung ajah dulu. disaat dominasi baju merek country fiesta, hammer, dan grifone melanda kota bandung… disini muncullah baju merek lokal, c59. dan jangan salah… c59 memotivator kemunculan dagadu juga. disisi lain sebetulnya c59 sebelum memasarkan kaos kaos dengan sablonan khas, bisa dikatakan c59 kaya vilour [tau ga? ntu yg di jln DU sebagai merek lokal baju sport] tanyain dech ma bapa atau ibu yg kerja di instansi atau bumn jaman jadul, dulu baju olah raganya ada ga yang merek c59. baju olah raga keponakan aku taun 90 ajah dah c59. jaman iwa k lagu batman kasarung… wwaaaah jangan tanya c59 tuh orang tau alias nyari. so intinya mereka mengalami kejayaannya. dan c59 memiliki kontribusi penting pada masanya… c59 besar disaat ‘distro’ belum menjamur seperti saat ini.
    maaf bukan fanatik ama namanya brand baju tapi disini terkesan anda membandingkan tas merek jayagiri atau alpina ga terkenal seperti eiger ama dody bodypack [ssst ntu merek BDG semua looh].. atau kopi aroma ga terkenal dibanding starbuck ama ngopdoel saat ini, kali ya? 😉

    i love bdg.

    • Bagi beberapa kawan, pengetahuan akan keterkenalan suatu merk adalah bervariasi sesuai pergaulan dan kegaulan ttg Bandung. Dalam tulisan ini kebetulan varian itulah yang muncul.

      Tapi semoga reply dari giestation bisa memberikan pengetahuan baru untuk penulis dan siapapun yang membaca komen dzn tulisan ini.. terimakasih banyak kritik dan tambahannya, insyaallah bermanfaat..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s