Gunung Puntang, nanti aku kembali

Ditulis oleh : Febya Stevaria Tangahu

Minggu pagi tanggal 13 Desember 2009, aku dibangunin sama ibu buat pergi ngaleut. Jam setengah 7 aku sudah siap berangkat di anter ibu, di perjalanan aku heran ko hari ini sepi ya jalan? Aku check sms di hp dan kubaca ternyata ngaleutnya jam 8! sial sudah buru-buru eh gataunya kecepetean.

Kami semua berkumpul di Tegalega depan Musium Sribaduga, karena aku sampe kesana jam 06.50 aku sms bey aja biar dateng cepet. Ga lama kemudian yang dateng bukan bey malah a adi. tapi ga lama kemudian juga yang lain pada dateng.

Langsung di Gunung Puntang.
Sesampainya di sana kita kukumpul uang buat bayar masuknya, biayanya kemaren tuh sekitar 5000/orang. Kita berjalan masuk ke sana, tapi terhenti karena para ibu2 ditambah elgy dan dimas pergi ke kamar kecil dan goloknya ketinggalan di angkot. Udah pada kumpul kita jalan ke atas cari warung soalny apada laper, nanjak banget jalan motongnya. Diperjalanan motong kita melihat ada pipa saluran air dari sungai cigeureuh ke kolam penampungan dan ada rumah tempat para pegawai Radio Malabar.

Sesampainya di warung kita makan-makan ada tukang baso ya udah kita panggil aja kebutulan baso adalah makanan kegemaran ayan. Sesudahnya makan kita bersenda gurau sejenak menunggu Guide. Guide datang kami pun berjalan ke Gua Belanda.

Di Gua Belanda kami masuk dan anehnya Gua Belanda itu mempunyai sekitar 150cm yang tidak sepadan dengan badan orang Belanda, tapi ada sebagian tempat yang lebih tinggi juga tidak setinggi 150cm. Panjang Gua Belanda itu kurang lebih 200m dengan beberapa lorong. Ada yang bikin aku heran ini gua udah lama tapi ko kaya yang baru di benerin ga tau emang betonnya bagus atau abis di renovasi.

Keluar dari Gua Belanda kami langsung jalan menuju Curug Gentong, katanya sih mau ke Curug Siliwangi tapi medannya lebih curam dan jauh dan “katanya” wisatawan juga belum ada yg kesana. Diperjalanan kami melihat ada Kolam Cinta. Kolam itu dinamakan Kolam Cinta karena berbentuk hati dan berada di depan kantor.

Kolam Cinta sudah kami lewati kami pun terus berjalan menuju Curug Gentong yang jaraknya 3.5m dari Kolam Cinta. Karena Curug Gentong belu banyak yang ngedatengin jalan yang kami tempuh aga sedikit tertutup untung Guide kita menebang pohon yang nutupin jalan. Tapi hati-hati ada daun berduri kalau kena kulit akan perih dan lama-lama jadi gatel aku aja kena beberapa kali di kaki perih banget, terus banyak juga batang yang durinya gede-gede kakiku sampe baret-baret. Kata Guidenya daun itu juga bakal tembus ke baju durinya, kalo mau cepet ilang gatelnya yang kena daunnya digosok-gosok pake tanah.

Kami menemukan 2 jalan yang curam sampe-sampe harus pake tali turunnya, kaya climbing, hampir 90 derajat medannya. Akhirnya kita sampai di Curug Gentong dalem Curug Gentong sampai 3m dan airnya dingin seperti air kulkas. Akupun senang akhirnya sampai disana walaupun tempatnya itu sempit.

Perjalanan pulang dari Curug Gentong kami tempuh selama 2.5 jam. Sampai di warung kamipun istirahat dan ada yang makan dan ada yang ngobrol rame sambil nunggu angkot pulang ke Bandung.

12/18/2009;02:52

2 pemikiran pada “Gunung Puntang, nanti aku kembali

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s