Catatan Perjalanan: Ngaleut Situ Aul

Oleh: Aozora Dee (@aozora_dee)

“Ngaleut Situ Aul. Kumpul jam 6.36 di Kedai Preanger,” begitulah yang tertera pada poster yang di-post di Instagram Komunitas Aleut. Aku bersemangat sekaligus sedikit khawatir  karena  ini adalah ngaleut pertamaku di bulan Ramadan, khawatir medannya terlalu berat dan bisa berakibat batal puasa. Tapi daripada disawang mending langsung buktikan sendiri. Jadilah hari itu aku ikut mendaftar rombongan Ngaleut Situ Aul.

Pukul 7 pagi aku sudah sampai di Kedai. Saat itu baru ada dua teman aleut yang sampai, ternyata ada yang lebih terlambat dari aku. Mungkin efek sahur membuat ngantuk lebih lama sehingga mereka bangun terlambat. Dimaklum.

Sambil menunggu teman-teman yang lain, aku membuka beberapa referensi bacaan yang ada di internet tentang Situ Aul. Aku tertarik dengan penamaan situ itu. Setahuku aul adalah sebuah nama mahluk, bisa disebut siluman atau sejenisnya berbadan manusia dan berkepala anjing yang posisi kepalanya menghadap ke belakang. Mungkin situ itu ada hubungannya dengan mahluk “campuran” itu. Belakangan Bang Ridwan memberitahu bahwa aul adalah salah satu jurig legenda di tanah Sunda.

Pukul 07.30 kami berangkat menuju Situ Aul. Cuaca tidak terlalu panas dan tidak mendung juga selain itu jalanan tidak terlalu macet. Tapi cuaca sekarang tidak bisa diprediksi. Mudah berubah-ubah bak perasaan manusia saja.

Dari Kedai kami belok kiri ke arah Buah Batu – Baleendah – Bojongsoang – Banjaran – Dayeuh Kolot kemudian belok ke kiri ke arah Jl. Raya Pangalengan sampai ke Cimaung. Itu rute kota, aku sempat mengantuk ketika melewati jalan-jalan itu. Baru ketika sampai di PLTA Cikalong kantukku hilang akibat semrawutnya jalan yang mengakibat kemacetan. Jadi ingat cerita Abang tentang kemacetan dan orang –orang yang menggerutu karenanya.

Aku perhatikan memang selalu ada orang seperti itu padahal ia menjadi bagian dari kemacetan itu sendiri. Ada satu yang membuatku tertawa. Saat macet itu, aku lihat ada seorang pengendara, ia tampak tidak sabar dengan macetnya jalanan. Setiap celah ia coba masuki berharap semoga itu bisa membawanya lepas dari kemacetan. Bukannya bisa lolos ia malah terjebak di sumber kemacetan itu sediri. Aku yang ada di belakangannya bisa mendahului dia. Sabar saja. Semua akan indah pada waktunya. Skip! Baca lebih lanjut

Singgahnya Kian Santang di Tumpukan Sampah

Oleh: Arif Abdurahman (@yeaharip)

Dari Sumedang Larang, Kian Santang memacu mobilnya melintas Jatinangor dan masuk Tol Cileunyi. Rupanya tim intel berhasil melacak keberadaan Prabu Siliwangi di sebuah bukit di daerah Baleendah. Kemacetan, jalanan terjal berbatu dan becek pun harus dilalui Kian Santang dalam perburuannya menaklukan Sri Baduga Maharaja yang keukeuh nggak mau masuk Islam.

Prabu Kian Santang tertunduk lemas. Nampaknya ada kesalahan informasi, karena yang dia dapatkan hanya sebuah gundukan sampah.

gunung munjul baleendah

Entahlah. Yang pasti jika Descartes mah bersabda, “Aku berpikir maka aku ada”, maka saya berkata, “Aku berpikir maka aku mengada-ada”. Baca lebih lanjut

Situ Sipatahunan

Oleh: Vecco Suryahadi Saputro (@veccosuryahadi)

Tergolek janji berahi. 

Tumpur dalam keangkuhan jaman. (Juniarso Ridwan – Asap di Atas Bandung)

Sebetulnya saya agak malu dengan pengetahuan saya tentang tempat wisata di Bandung Selatan. Tempat wisata di Bandung Selatan yang pernah saya kunjungi hanya di Ciwidey dan Cibuni. Saat itu, saya merasa gagal sebagai warga Bandung yang harusnya kenal Bandung.

Setelah mengetahui pengetahuan saya yang kurang tentang Bandung Selatan, saya coba ikuti kegiatan ngaleut Ciparay bersama Komunitas Aleut. Objek – objek ngaleut Ciparay yakni Situ Sipatahunan, Bukit Munjul, dan Bukit Cula.

Kali ini, tulisan pertama saya tentang Situ Sipatahunan. Kenapa harus Situ Sipatahunan dulu? Tentu saja karena Situ Sipatahunan adalah salah satu tempat wisata yang memprihatinkan.

Situ Sipatahunan dulu dan kini

Sawah dekat Situ Sipatahunan

Menurut warga, Situ Sipatahunan yang sekarang adalah  bekas sawah  milik warga. Sawah – sawah tersebut berada di cekungan. Oleh karena itu, cekungan tersebut sering menjadi danau tadah hujan saat hujan.

Pada akhir tahun 1970-an, pemerintah membeli sawah –  sawah tersebut untuk diubah menjadi danau buatan. Fungsi awal danau buatan tersebut adalah sebagai pengairan sawah sekitarnya.

Sekarang ini, fungsi danau bertambah menjadi tempat wisata dengan nama Situ Sipatahunan. Selain tempat wisata, Situ Sipatahunan sering dipakai oleh warga sebagai tempat pemancingan. Kalau musim kemarau, warga sekitar sering memakai air di Situ Sipatahunan untuk kebutuhan sehari – hari.

Situ Sipatahunan, tempat wisata yang setengah matang

Walaupun memiliki status sebagai tempat wisata, jalan  yang menuju Situ Sipatahunan tergolong tidak layak. Jalan sepanjang 1,5 km tergolong sempit dan tidak rata. Sehingga, saya tidak bisa membayangkan bus wisata berukuran besar bisa melalui jalan tersebut.

Setelah jalan selama 15 menit, pemandangan Situ Sipatahunan akan terlihat. Pemandangan Situ Sipatahunan lebih diisi dengan warna hijau dan coklat muda. Warna hijau berasal dari pohon – pohon di gunung yang berada di belakang Situ Sipatahunan. Sedangkan warna coklat muda berasal dari air Situ Sipatahunan.

Situ Sipatahunan dan TPS

 

Rasanya ada yang mengganggu pemandangan Situ Sipatahunan. Gangguan tersebut berasal dari dua Tempat Pembuangan Sampah (TPS) . TPS tersebut berlokasi dekat dengan Situ Sipatahunan.

Selain TPS, terdapat satu hal lagi yang mengganggu pemandangan Situ Sipatahunan. Gangguan tersebut datang saat saya ingin buang sampah. Situ Sipatahunan yang berstatus tempat wisata tidak memiliki tempat sampah. Mungkin karena itulah, saya menemukan banyak sampah yang tercecer di sekeliling Situ Sipatahunan.

Melihat banyak kekurangan Situ Sipatahunan yang disebabkan oleh manusia. Rasanya Situ Sipatahunan kurang mendapat penghargaan dan perawatan dari warga dan pemerintah. Mungkin dengan sedikit perawatan, Situ Sipatahunan akan indah seperti seharusnya.

Keindahan Situ Sipatahunan tanpa TPS

 

 

Tautan asli: https://catatanvecco.wordpress.com/2015/03/24/catatan-perjalanan-situ-sipatahunan/