Maribaja!

Dahulu Maribaya merupakan objek wisata yang sangat populer di Bandung. Saat ini pengunjung objek wisata tsb sudah sangat menurun seiring menurunnya kualitas keindahan di sana. Namun demikian, ada sedikit cerita menarik tentang Maribaya yang saya dapet dari suatu majalah jadul.

Konon asal muasal nama Maribaya diambil dari bahasa Sunda, kata “Mari” artinya Sehat dan “Baya” artinya Bahagia. Dahulu di sana hanyalah hutan rimba yang penuh dengan pepohonan besar dan kecil. Jarang sekali manusia berada di sana, kalaupun ada maka hanyalah orang-orang yang sedang susah atau bingung lantaran menderita penyakit yang dijauhi orang, seperti raja singa, borok, bungkul, dll.

Konon lagi, yang memberi nama tempat itu jadi Maribaya adalah seorang bujangga Sunda, KH Hasan Mustapa, yang saat itu menjadi kepala Penghulu di Bandung, jaman Bupati R. Aria Martanegara. Saat itu kira-kira tahun 1912 M.

Pada tahun 1926, saat terbentuknya Regentschaprad (Dewan kota), di Maribaya dibangun sebuah pesanggrahan oleh M. Usman yang saat itu menjabat Kontroleur merangkap kepala perusahaan kabupaten Bandung. Proyek pembangunan pesanggrahan sendiri dilakukan oleh Ir. R.H. Moch. Enoch yang menjabat Kepala Pekerjaan Umum Kab. Bandung tahun 1935.

Sebelum ramai oleh pengunjung, Maribaya termasuk tempat yang angker. Tercatat sebuah makam keramat di sana, seperti Makam Haji Buligir Putih yang ramai dijadikan tempat bertapa masyarakat. Selain itu ada juga beberapa mitos di Maribaya seperti :

– KASMARAN mere pepeling, ka sadaya nu teu damang, upami kasorang koreng, ararateul saluarna, atawa kasorang raad, siram teh kedah diatur, ulah sering ulah carang. Sedengna mah tilu kali, sareng mun parantos siram, landongan tipereu hae, Insha Alloh enggal damang,,,

– Di wewengkon Maribaya ulah nyeseuh pacuan digebot, sareng ulah nyebat lada, eta teh kedah dilarang, sok disamperkeun karuhun…

– Ulah nyandak poni lanjang, kajabi awewe goreng, baris teu matak kabita, sumawon tuang istri mah, kantenan eta kulanun, matak lami henteu damang…

(…Artinya silakan ditanyakan sama yang ngerti bahasa Sunda.. hehe)

*Foto kakek saya beserta teman2nya yang tengah “Ngaleut” ke Maribaya sekitar tahun 50’an

Oleh : M.Ryzki Wiryawan

Iklan

3 pemikiran pada “Maribaja!

  1. Naon sih artina ieu? Urang teu apal artina

    “- KASMARAN mere pepeling, ka sadaya nu teu damang, upami kasorang koreng, ararateul saluarna, atawa kasorang raad, siram teh kedah diatur, ulah sering ulah carang. Sedengna mah tilu kali, sareng mun parantos siram, landongan tipereu hae, Insha Alloh enggal damang,,,

    – Di wewengkon Maribaya ulah nyeseuh pacuan digebot, sareng ulah nyebat lada, eta teh kedah dilarang, sok disamperkeun karuhun…

    – Ulah nyandak poni lanjang, kajabi awewe goreng, baris teu matak kabita, sumawon tuang istri mah, kantenan eta kulanun, matak lami henteu damang…”

    Urang nanya ka baturan urang teu aya nu apal oge

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s