Ngaleut Inhofftank, 01.12.13

Oleh: Ridwan Hutagalung

Minggu, 1 Desember 2013, adalah hari yang cukup istimewa. Hari ini kami akan berkenalan dengan satu kawasan di bagian selatan Bandung, yaitu Inhoftank. Walaupun cukup sering melewati kawasan ini dalam berbagai kesempatan, tetapi mengunjunginya secara khusus belum pernah dilakukan. Lagipula sering terpikir, apa perlunya berkunjung ke tempat ini selain karena namanya yang unik itu?

Nama Inhoftank memang terdengar unik dan sering mengundang pertanyaan, apa arti nama itu? Sejarah nama tempat ini pernah dituliskan oleh @mooibandoeng dalam blog-nya, kira-kira seperti ini keterangannya: Imhoff, dan bukan Inhof, adalah nama orang. Ia adalah seorang teknisi yang pernah membuat suatu pabrik pengelolaan limbah rumah tangga di Bandung tempo dulu. Tank adalah tangki-tangki tempat penampungan limbah tersebut.

Dari pengelolaan ini didapatkan bentuk energi yang bisa dimanfaatkan untuk masyarakat banyak, yaitu biogas. Catatan yang ada menyebutkan bahwa energi ini dipergunakan untuk menjalankan bis-bis sekolah. Selain itu, ampas dari hasil pengelolaan ini dapat dipergunakan sebagai pupuk. Nah, pabrik itu berada di kawasan yang sekarang bernama Inhoftank, pelafalan lokal untuk Imhofftank.

Keterangan yang didapatkan dari buku “Kisah Perjuangan Unsur Ganesha 10; Kurun Waktu 1942-1950” itu memang tidak terlalu banyak memberikan informasi latar belakang kawasan yang dijadikan lokasi pabrik tersebut. Tidak rinci juga memberikan catatan tentang apa dan bagaimana sebenarnya pabrik tersebut. Perjalanan bersama @KomunitasAleut hari ini mencoba mendapatkan informasi lebih banyak berkaitan dengan Inhoftank, baik sebagai pabrik di masa lalu maupun sebagai suatu kawasan di Bandung Selatan.

Sampai dengan menjelang abad ke-20, wilayah Kota Bandung masih tidak terlalu luas, batas barat di sekitar Andir, batas timur di Simpang Lima, batas utara di sekitar Jl. Dago, dan batas selatannya di Tegallega. Pada bagian terluar inilah biasanya banyak dibangun vila-vila milik orang Eropa. Batas-batas ini tentu saja selalu bertambah luas seiring dengan berjalannya waktu dan perkembangan pembangunan kota. Namun anehnya, batas selatan kota Bandung tidak banyak berubah hingga masa kemerdekaan, tetap berada di kawasan Tegallega.

Tegallega 1950b
Cuplikan peta Bandung tahun 1950.

Tegallega, sesuai makna namanya, adalah sebuah lapangan yang luas. Lapangan ini sering dipergunakan untuk berbagai aktivitas mengimbangi lapangan utama yang berada di pusat kota, yaitu Alun-alun. Namun fungsi yang paling utama atau paling populer adalah sebagai lapangan pacuan kuda, karena itulah namanya dahulu Raceterrein.

Di sebelah timur Tegallega terdapat sebuah sekolah pangreh praja tingkat menengah, yaitu Middelbare Opleidingschool voor Inlandsche Ambtenaren (MOSVIA) yang didirikan tahun 1910. Gedungnya yang bergaya neo-klasik masih berdiri dan terawat cukup baik hingga sekarang (digunakan sebagai Gedung Hubdam III Siliwangi).

Di sebelah selatan Tegallega, berdiri sekolah Hoofdenschool yang pada tahun 1900 berubah menjadi Opleidingschool voor Inlandsche Ambtenaren (OSVIA) atau sekolah pangreh praja tingkat dasar. Masyarakat Bandung tempo dulu menyebutnya sebagai Sakola Menak, karena yang bersekolah di sana umumnya berasal dari kalangan priyayi Bandung. Bangunan sekolah ini didirikan pada tahun 1879, namun penampilannya saat ini sudah mengalami beberapa perubahan.

Sebuah lahan kosong di sisi perkampungan Muararajeun, di sebelah barat daya Tegallega, sempat dimanfaatkan untuk mendirikan sebuah pabrik yang memiliki banyak manfaat bagi kota. Kerja utama pabrik ini adalah menampung dan mengolah limbah rumah tangga menjadi sumber energi. Pabrik itulah yang di sini dinamakan Inhofftank.

Nama Imhoff diambil dari seorang bangsa Jerman, Karl Imhoff (1876-1965). Dia dikenal sebagai insinyur yang membuat suatu instalasi pengolahan limbah air kotor di Jerman. Metodenya sederhana, mengatur ruang-ruang (tangki) penerimaan, pengendapan, dan penyaluran limbah. Dalam satu ruang, endapan ditempatkan pada bagian bawah, sedangkan bagian atasnya untuk aliran limbah baru. Prinsip kerja Tangki Imhoff ternyata banyak dipakai di banyak tempat di dunia, semua menggunakan nama Imhoff untuk instalasi tersebut.

Di Bandung, tangki pengolahan limbah rumah tangga model Imhoff ini pernah juga dibuat, yaitu pada tahun 1916. Air limbah rumah tangga saat itu dialirkan lewat saluran riool atau pipa-pipa sepanjang 14 km serta saluran parit kecil menuju Tangki Imhoff. Instalasi Tangki Imhoff di Bandung menggunakan prinsip kerja yang sama, dengan tangki-tangki penerimaan, pengendapan, dan penyaluran. Pada tangki pengendapan, bagian terbawah dibiarkan tergenang dan membusuk sehingga mengeluarkan gas metan.

Pada bagian endapan terbawah ini dipasang pipa atau saluran ventilasi yang dengan menggunakan kompresor dapat mengalirkan gas metan tersebut ke penampungan berupa tabung silinder besi dengan kapasitas 40 liter dan tekanan 1 atmosfer.

1217-imhoff-tank-b

Tangki Imhoff di Delaware, AS.

Selain ruang atau tangki pengendapan, juga ada tangki pengeringan yang merupakan bagian dari instalasi produksi berikutnya, yaitu pupuk. Pupuk organik yang dihasilkan dari pabrik ini dimanfaatkan di kawasan pertanian dan kebun-kebun bunga di daerah Lembang, Cisarua, Pangalengan, dan Ciwidey.

Beberapa meter memasuki ruas jalan Inhofftank, terdapat percabangan, ke kiri memasuki Jl. Pelindung Hewan dan ke kanan melanjutkan Jl. Inhofftank. Tentang Pelindung Hewan yang dijadikan nama kelurahan kawasan ini, sebetulnya punya cerita sendiri. Lain waktu akan kami coba telusuri lebih lanjut jejak-jejaknya, karena yang tersisa saat ini hanyalah sebuah Klinik Hewan.

100_0420

Klinik Hewan di Jl. Pelindung Hewan. Berdasarkan catatan kami, Klinik Hewan ini sudah ada sejak masa sebelum merdeka.

Bila menyusuri Jl. Inhofftank, maka tak berapa jauh kita akan melihat sebuah aliran sungai dengan jembatan dan pintu air. Aliran ini adalah sungai Ci Tepus yang datang dari arah utara lalu mengalir ke kawasan Bandung Selatan. Nama jembatan ini adalah Malabar. Tidak ada informasi kenapa dinamakan seperti itu dan apa kaitannya dengan nama-nama Malabar lainnya. Sedangkan pintu air di aliran Ci Tepus dinamai Bendung Ranjeng.

Awalnya kami ragu, apakah kata “ranjeng” itu mungkin perubahan dari kata “rajeun” sesuai nama daerah ini di masa lalu, Muararajeun. Tapi ternyata ada satu kamus Sunda yang memuat lema “ranjéng,” dengan penjelasan: semacam pagar untuk menahan tanah dari kelongsoran. Mungkin kata ini dapat menjelaskan kondisi tanah atau gawir di aliran Ci Tepus ini dahulu, sementara ini kami tidak mendapatkan informasi tentang penggunaan nama “ranjéng” untuk pintu air ini. Tebing-tebing pada aliran Ci Tepus di kawasan ini umumnya sudah dibeton menggunakan batu-batu kali.

Page-1bPlakat Jembatan Malabar, plakat Bendung Ranjeng, dan Bendung Ranjeng di Inhoftank.

Tak jauh dari Bendung Ranjeng ternyata kami menjumpai bangunan-bangunan lama bekas Tangki Imhoff. Kolam-kolam penampungan saat ini berada di tengah perkampungan yang cukup padat. Beberapa konstruksi lain pendukung instalasi masa lalu itu masih juga dapat ditemui di sana-sini.

Salah satu rumah yang kami datangi bahkan dibangun tepat di atas pintu masuk menuju kolam penampungan yang saat ini berada di bawah tanah. Kedalaman kolam sebagaimana tercatat pada salah satu panel yang tersisa, adalah 11 meter, sedangkan keluasannya tidak kami ketahui. Tidak ada catatan pula sejak kapan kawasan ini mulai dijadikan permukiman.

Sebenarnya agak sulit membayangkan bagaimana angkatan pertama penduduk di sini mulai bermukim, apalagi mengingat bahwa kawasan yang mereka tempati itu adalah bekas kolam penampungan limbah rumah tangga.

DSCF7043Sisa kolam-kolam  pengendapan  Tangki Imhoff dan permukiman yang mengepungnya.

Page-2Rumah, kandang-kandang ternak, sisa kolam dan perangkatnya, serta jemuran warga saling berhimpitan di sini.

Dengan melihat kembali panel yang kami singgung sebelumnya dan membandingkannya dengan gambar pada situs http://www.tpub.com, tampak bahwa tangki pengendapan yang dipakai di sini menggunakan kompartemen ganda, menandakan besarnya instalasi Imhofftank ini dulu.

Pada beberapa bagian tebing di aliran sungai Ci Tepus masih dapat ditemui bekas-bekas saluran tua yang sudah tidak berfungsi lagi. Berdasarkan skema Imhofftank dari situs yang sama dengan di atas, tampaknya saluran-saluran itu berhubungan langsung dengan kolam-kolam Imhoff, sangat mungkin merupakan saluran pembuangan limbah yang sudah dimanfaatkan dan sudah diklarifikasi atau berada dalam kondisi yang layak untuk dialirkan kembali ke sungai.

Page-2Panel berisi keterangn kompartemen kolam pengendapan serta kedalaman kolam.

Di sebelah kanan adalah bagan kolam pengendapan dengan kompartemen ganda, seperti yang dibuat in Inhoftank.

Tangki Imhoff 

Salah satu sisa tabung silinder penampung gas metan.

ufc_3_240_09fa0056imTangki Imhoff di Bandung baheula beserta bagan-bagannya. Diambil dari De Ingenieur in Nederlandsch-Indie, Mei 1936.

Sekilas Karl Imhoff (1876-1965)

Selain terkenal sebagai seorang insinyur sipil, Imhoff yang kelahiran Berlin 7 April 1876 ini juga dikenal sebagai perintis pengolahan limbah air dan penulis dari berbagai buku teknik. Dalam bidang pengolahan limbah air, Imhoff menciptakan beberapa pembaruan, di antaranya adalah mekanisme aliran dan proses pengolahan sedimentasi secara aktif. Ia menciptakan suatu rangkaian penampungan limbah, mengendapkannya, dan mengalirkannya kembali setelah kondisi limbah layak buang.

220px-Karl_Imhoff_1907Karl Imhoff

Sebagai penulis, ia membuat buku Handbook of Urban Drainage pada tahun 1906. Sat perayaan 100 tahun penerbitan buku ini, diketahui telah diterjemahkan sebanyak 40 kali dan beredar dalam 20 bahasa.

Sejak tahun 1906 Imhoff tercatat mengepalai departemen pengolahan limbah pada Emscher Society. Setahun berikutnya ia membuat Pancuran Emscher menggunakan mekanisme tekanan dan pengendapan hasil ciptaannya. Antara tahun 1922-1934 Imhoff mengepalai suatu lembaga bernama Ruhrverband yang merencanakan pembuatan lima buah bendungan di Sungai Ruhr.

Beberapa penghargaan diterimanya baik dari universitas (Stuttgart dan Aachen) maupun dari pemerintah Jerman (The Great Cross of the Federal Republic). Sebagai peringatan bagi karya besarnya, sebuah lembaga di bidang pengelolaan limbah air memberikan penghargaan tahunan sejumlah 10 ribu Euro bagi para pembaharu dalam bidang pengelolaan limbah air.

Nama Karl Imhoff diabadikan juga dengan menjadikannya nama jalan raya di kota-kota Hannover, Langenhagen, Mannheim, Schleswig, dan Straubing di Jerman.

Makam Penghulu, Muarasari

Selain tentang Imhofftank, ngaleut kali ini juga membawa kami pada pengetahuan baru, yaitu keberadaan kompleks makam keluarga Penghulu Bandung bernama R.H. Abd. Rahman. Letak persisnya di Jl. Muarasari No.4. Seluruh makam berada di bawah cungkup yang disangga oleh beberapa pilar.

Kompleks makam ini tidak terlalu besar, dan tidak terlihat sesuatu yang istimewa pula. Secara keseluruhan, tampaknya kompleks makam ini sedang berada dalam usaha perbaikan. Sebagian lantai dalam keadaan terkelupas dan dua buah kepala makam tergeletak menunggu dipasang. Kebanyakan makam berlapis semen atau keramik seperti yang biasa ditemui. Dua buah makam dengan keramik berwarna hijau terletak di di sisi kiri, pada bagian tengah, masing-masing dengan nama R.H. Abd. Rahman dan N.R. Salbiyah.

Nisan yang terpasang pada dua makam berdampingan ini tampaknya hanya untuk kebutuhan sementara karena masih menggunakan guratan tangan. Di belakangnya terletak makam lain dengan nama Ibu Rasanah binti Omo. Di bagian lain, sebuah makam dengan nama R.H. Dali Ardiwidjaja, kelahiran Garut 1917.

IMG_4144Kompleks makam Penghulu Bandung, R.H. Abd. Rahman, di Jl. Muarasari No.4.

100_0456bNisan makam Erma Paulladinsyah.

Sebuah makam lain hanya berlapis semen sederhana, namun memiliki nisan yang sangat menarik. Epitaph yang terpahat pada nisannya:

Erma Paulladinsyah
Selasa, 8 April 1945
Selasa, 3 Maret 1997
 
dan bumi tak pernah membeda-bedakan
mencinta atau membenci; bumi adalah
pelukan yang dingin,
tak pernah menolak atau menanti
takkan berjanji dengan langit
 
lelaki yang tak pernah tua itu
bersemayam di sini…


 

 

Bahan Bacaan
Bandung, Uitgave N. Visser & Co, 1950
Dinamika Kehidupan Sosial Ekonomi di Priangan 1870-1906, A. Sobana Hardjasaputra, 2006
Karl Imhoff – Wikipedia
Sundanese-English Dictionary, R.R. Hardjadibrata, Pustaka Jaya, 2003
http://www.tpub.com

Pengumpul Data
Hani Septia Rahmi
Vecco Suryahadi
Indra Rha

Dokumentasi Foto
Hani Septia Rahmi
Wisnu Setialengkana
Adira Oktaroza Krishnamukti
Budi Yasri

Penulis
Ridwan Hutagalung – Komunitas Aleut
November, 2013

Iklan

Catatan Ngaleut Inhofftank, 1 Desember 2013

Oleh: Vecco Suryahadi

Hana nguni hana mangke, tan hana nguni tan hana mangke.

Pepatah Sunda di atas tetap terpatri dalam pikiran setiap kali mengikuti kegiatan @KomunitasAleut: “Ada masa lalu, ada masa kini, tidak ada masa lalu maka tidak ada pula masa kini.”

Pukul 07:30, kami sudah berkumpul di depan Museum Sribaduga untuk melaksanakan kegiatan ngaleut hari ini, yaitu menelusuri salah satu jejak masa lalu Kota Bandung di kawasan Inhofftank. Seluruh peserta sudah siap dengan perlengkapan masing-masing, buku catatan, pensil, kamera, dan tentunya bekal semangat dalam mencari jejak Inhofftank.

Inhofftank sebetulnya penyesuaian lokal untuk Imhofftank (dengan “m), yaitu istilah bagi suatu instalasi pengolahan air limbah yang dahulu pernah didirikan di sekitar Tegallega. Selama ini jejak yang kami ketahui hanya berupa nama jalan saja. Hari ini kami akan cari jejak fisiknya.

DSCF7035Mulut Jalan Inhofftank.

Pukul 08:00, kami mulai memasuki kawasan Imhoftank, mulut jalan Inhoftank terletak di sebelah pintu barat Museum Sribaduga. Belum lama berjalan, kami sudah menemukan banyak selokan yang telah berubah fungsi menjadi tempat pembuangan sampah. Di beberapa jalur kanal tampak aliran air berwarna hitam pekat. Trotoar sudah tumpang tindih dengan badan jalanan, sampah berserakan di mana-mana.

Di tengah perjalanan akhirnya kami dapat menemukannya, suatu bangunan yang tinggal berupa puing-puing. Sisa bangunan yang diam terhimpit permukiman yang sekarang marak mengepungnya. Berapa lama lagi sisa bangunan ini mampu bertahan?

DSCF7045Puing-puing Inhofftank, sekarang menjadi tempat jemuran warga.

Berdasarkan informasi yang kami dapatkan dari warga, instalasi Imhofftank ini dulu sangat besar, kira-kira seluas kawasan Inhofftank sekarang. Banyak manfaat yang didapatkan dari keberadaan Imhofftank, mengurangi air limbah, membersihkan air kotor, menghasilkan energi gas untuk menjalankan bis sekolah, sampai membuat pupuk.

Belakangan katanya banyak mahasiswa yang datang ke lokasi puing-puing bangunan ini untuk keperluan studi. Kami juga mendapatkan informasi bahwa di bawah puing-puing ini masih terdapat bangunan bekas kolam penampungan sedalam 11 meter.

IMG_4135Foto bersama di atas Bendung Ranjeng dan Kali Ci Tepus.

Pukul 09:45, kami mengunjungi sebuah pintu air yang terdapat di sekitar sini, yaitu Bendung Ranjeng. Pintu air ini mengatur aliran kali Ci Tepus yang mengalir di bawahnya. Sedih rasanya melihat keadaan pintu air ini, penuh sampah dan tikus. Pintu air ini seperti sedang menunggu kehancurannya sendiri.

Pukul 10:30, kami sudah memasuki Jl. Muarasari yang terletak di sebelah pintu air. Sebelumnya kami dengar kabar dari warga sekitar bahwa di jalan itu terdapat makam seorang Penghulu Bandung tempo dulu. Jabatan Penghulu dulu cukup penting, dialah yang mengurusi semua persoalan masyarakat yang berhubungan dengan keagamaan (Islam).

Dengan membawa rasa penasaran kami susuri jalan Muarasari, dan setelah bertanya ke sana-sini akhirnya ketemu! Di sebuah lokasi yang agak tersembunyi dan sepi, kami temukan makam-makam yang dimaksud.

IMG_4144Makam Penghulu Bandung, R.H. Abd. Rahman.

Ada dua makam yang terlihat menonjol dibanding makam-makam lainnya, masing-masing atas nama R.H. Abd. Rahman dan N.R. Salbiyah. Kuncen makam yang kami temui mengatakan hal yang sama, R.H. Abd. Rahman adalah Penghulu Bandung tempo dulu. Lalu kami membuat beberapa foto untuk dokumentasi @KomunitasAleut.

Pukul 11:00, kami sudah tiba kembali di Museum Sribaduga. Perjalanan menyusuri gang di kawasan Inhofftank cukup membuat lelah, tetapi hati kami senang karena berhasil mendapatkan sejumlah informasi.

Sambil beristirahat, kami mengumpulkan foto-foto dokumentasi yang sudah kami buat selama perjalanan. Tidak lupa juga pada bagian akhir ini kami berbagi cerita pengalaman selama perjalanan.

Kami selalu berharap agar setiap peserta ngaleut selalu mendapatkan manfaat dan informasi baru seputar Kota Bandung. Pengalaman-pengalaman ini nanti akan kami bagikan lagi melalui situs http://www.aleut.wordpress.com untuk seluruh warga Bandung.

Salam.

_____

Foto-foto oleh Budi Yasir, Hani Septia Rahmi, dan Adira Oktaroza.

Jalan Inhofftank dan Instalasi Pengolahan Air Limbah Satu Abad yang Lalu

Oleh : Indra Rha

Berikut ini catatan dari kunjungan saya bersama @KomunitasAleut ke kawasan Inhofftank pada hari Minggu, 1 Desember 2013.

Menurut catatan kami tidak ada nama Jalan Inhofftank  di kota lain selain Bandung, tentu saja hal ini ada riwayatnya, nah kegiatan Aleut! hari ini mencoba mencari riwayat penamaan jalan Inhofftank.

Jalan Inhofftank terletak tak jauh dari Taman Tegallega, dari sebelah Museum Sri Baduga, masuk ke Jalan Pelindung Hewan, dan akhirnya kita akan menemukan Jalan Inhofftank. Sebelum memasuki Jalan Inhofftank kami sedikit penasaran juga kenapa nama jalan yang kami lalui ini namanya Jalan Pelindung Hewan. Kami banyak bertanya kepada warga sekitar dan menemukan bahwa di tempat ini terdapat Dinas Pertanian UPT Klinik Hewan yang sudah ada sejak puluhan tahun silam.

DSCF7034Jalan Inhofftank.

Kembali ke Jalan Inhofftank, kami menyusuri ruas jalan kecil yang padat oleh kendaraan dan rumah-rumah. Kami tiba di sebuah kawasan yang oleh masyarakat sekitar disebut Pabrik Mes. Ternyata maksudnya adalah mest atau pupuk dalam bahasa Belanda. Dari tempat inilah cerita tentang Jalan Inhofftank ini mengalir.

Kurang lebih seabad yang lalu, setelah Bandung mendapatkan status Gemeente  pada 21 Februari 1906, pemerintah Belanda giat membangun kota Bandung. Berbagai fasilitas kota didirikan, mulai dari sekolah, hotel, jalan, dan sarana lainnya. Dalam maraknya pembangunan ini, pemerintah Belanda ingin warganya tetap hidup saniter atau lebih memperhatikan kesehatan.

Selain mendirikan Perusahaan Daerah Air Minum yang dikelola oleh Technische Dienst Afdeling, Belanda juga membuat Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL). Meskipun pencemaran air belum separah saat ini, tapi pemerintah Belanda sudah berpikir bagaimana mengolah air limbah menjadi bermanfaat dan tidak mengotori serta membahayakan lingkungan.

Air limbah domestik mengandung bakteri-bakteri yang berbahaya bila tidak dikelola dengan benar dan dapat menimbulkan penurunan tingkat kesehatan masyarakat karena bakteri ini bisa hidup dan masuk ke dalam tubuh manusia lewat berbagai cara, baik lewat air bersih yang tersusupi bakteri, lewat angin, menempel pada makanan, lewat binatang piaraan, dan lain-lain. Selain itu juga akan menyebabkan kerusakan lingkungan, tanah, dan air.

Saat itu dipilihlah IPAL Imhofftank yang patennya dipegang oleh seorang insinyur dari Jerman, yaitu Karl Imhoff (1879-1965). Dia merupakan salah satu pakar air limbah yang sampai saat ini pun karya-karyanya masih dipakai. Unit Imhofftank ini adalah yang terbaik kinerjanya pada saat itu. Sebagai IPAL generasi pertama, sistemnya pun sederhana, yaitu pengolah bikamar dengan ruang hidrolisis dan sedimentasi.

IPAL Imhofftank yang berada di Bandung ini dibangun tahun 1916 dan merupakan IPAL tertua di kawasan Asia Tenggara. Jarak waktu sejak penemuannya di Jerman pada tahun 1904, hanya 12 tahun. Dengan keterbatasan sarana, komunikasi, dan transportasi, pada waktu itu, akhirnya teknologi IPAL ini sampai juga ke kota Bandung melalui tangan insinyur-insinyur Belanda.

220px-Karl_Imhoff_1907

Karl Imhoff

300px-EmscherbrunnenSkema Imhofftank

Air limbah rumah tangga saat itu dialirkan lewat saluran riool atau pipa-pipa sepanjang 14 km serta saluran parit kecil di sepanjang Jalan Inhofftank menuju IPAL mhofftank. Di tempat ini limbah diendapkan dan diolah sehingga bisa dimanfaatkan untuk menghasilkan biogas. Hasil energi ini dipakai untuk bahan bakar bis-bis sekolah, sedangkan sedimennya diolah lagi menjadi pupuk organik yang tak berbau. Air yang telah diolah sehingga bersih dari bakteri dan kandungan berbahaya lainnya dikeluarkan langsung ke sungai Ci Tepus yang mengalir tak jauh dari lokasi IPAL.

DSCF7046Sisa menara kontrol dan kolam penampungan.

100_0432Tabung-tabung penampung gas.

100_0429bGambar ukur kedalaman Imhofftank.

100_0439Salah satu pintu air tempat pembuangan air hasil IPAL Imhofftank yang sudah bersih ke Sungai Ci Tepus.

IMG_4141Pintu air Sungai Ci Tepus saat ini

Di kawasan IPAL ini terdapat beberapa kolam penampungan dengan masing-masing satu menara kontrol dan lab dengan kedalaman 11m yang dipenuhi pipa-pipa untuk mengalirkan gas. Kondisinya saat ini hanya tinggal puing satu menara, sedangkan kawasan lainnya sudah rata dengan tanah. Di atas bekas lahannya sudah banyak berdiri rumah-rumah sederhana. Malah sebagian tembok penampungan yang masih berlumpur pun dijadikan pondasi rumah panggung yang dibangun oleh penduduk baru yang datang sejak IPAL ini tidak dikelola lagi pada tahun 1980-an.

Menurut Pak Ate Suparman yang saat ini tinggal di salah satu kamar bekas menara kontrol dan lab IPAL Imhofftank, dulu pupuk hasil olahan kawasan IPAL imhofftank ini sangat diminati oleh para petani sayuran di Ciwidey, Pangalengan, dan Lembang, melebihi pupuk-pupuk bahan kimia. Orang tua dari Pak Ate ini adalah salah seorang karyawan IPAL Imhofftank pada sekitar tahun 1960-1970an.

Pernah ada wacana untuk mengaktifkan kembali IPAL imhofftank ini, tapi mengingat sistem IPAL imhofftank ini tidak terlalu besar daya tampungnya untuk masa kini, maka rencana itu tidak direalisasikan. Saat ini kota Bandung sudah punya IPAL yang sangat besar dan luas di daerah Bojongsoang. Luasnya 85 ha terbagi dalam 66 ha kawasan IPAL dan 19 ha kebun serta taman penunjang. Mengingat tingginya pertumbuhan penduduk, IPAL ini pun masih belum bisa melayani kebutuhan masyarakat Bandung, masih diperlukan IPAL-IPAL lain di sekitar Bandung untuk dapat melayani semua sudut Bandung.

Saat ini kepedulian masyarakat dan pemerintah terhadap air limbah tidak sebaik kepeduliannya terhadap air bersih dan air minum. Ini dapat kita lihat dari warga yang menjadikan selokan dan sungai sebagai pembuangan akhir langsung dari kloset dan saluran limbah rumah tangga. Sedangkan pemerintah masih kurang membangun IPAL dalam skala besar untuk bisa melayani kebutuhan warganya.

Air adalah sumber kehidupan yang tak terpisahkan dari manusia, apapun harus diusahakan agar warga dapat menikmati ketersediaan air bersih dan air minum. Setelah air minum dan air untuk keperluan rumah tangga itu dipakai dan menjadi air limbah, maka harus juga dikembalikan kepada alam dalam kondisi yang baik dengan cara diolah dulu.

____________

Sumber Bacaan :
–          www.en.wikipedia.org/wiki/imhoff_tank
–          www.airlimbahku.com
–          www.mooibandoeng.wordpress.com
–          www.jujubandung.wordpress.com

Foto-foto oleh Budi Yasir, Hani Septia Rahmi, dan Adira Oktaroza.