Mengintip Isi Kamar Pandit Jawaharlal Nehru Di Savoy Homann Bandung

homann

Kamar 144 Savoy Homann yang pernah ditempati PM Nehru

Oleh: Irfan Arfin (@Fan_Fin)

Cerita soal nomor kamar keramat di sebuah hotel seringkali menjadi bahan incaran para sineas untuk ide pembuatan filmnya. Setelah film 1408 yang dibintangi John Cusack sukses di Hollywood sana pada 2007 lalu, perfilman Indonesia pun tak mau kalah dengan merilis film berjudul 308 yang dibintangi Shandy Aulia. Saya pun berkesempatan berkunjung ke sebuah kamar keramat di Hotel Bidakara Savoy Homann Bandung yaitu kamar 144, namun walaupun disebut keramat, kamar yang satu ini tidak berhubungan dengan hal-hal yang berbau mistis. Kamar ini menjadi kamar keramat karena pernah ditempati oleh Perdana Menteri pertama India yaitu Pandit Jawaharlal Nehru pada Konferensi Asia Afrika tahun 1955.

nehru.jpg

Pandit Jawaharlal Nehru

Pandit Jawaharlal Nehru, nama yang hampir setiap saya akan mengetik namanya, maka saya harus googling terlebih dahulu, karena takut-takut salah ketik di bagian Jawaharlal-nya. Tentunya nyaris semua siswa sekolah dasar (SD) di Indonesia mengenal nama tersebut karena menjadi salah satu bagian dari kurikulum yang diajarkan pada materi mata pelajaran sejarah. Tak hanya Nehru, sebagai pelajar saya pun kala itu harus mengingat nama Ali Sostroamidjojo dari Indonesia, Muhammad Ali dari Pakistan, Sir John Kotelawala dari Sri Lanka, dan U Nu dari Myanmar, tentunya nama terakhir merupakan nama yang paling mudah diketik dan diingat.

Perdana Menteri Nehru menginap di Hotel Savoy Homann bersama Presiden Sukarno dan perdana Menteri China Zhou Enlai. Tentunya mereka tidak berbagi kamar, masing-masing dari mereka mendapat sebuah kamar dengan type sekelas President Suites. Letak ketiga kamar tersebut berada di pojok timur bangunan dan tepat berada di area lengkungan Savoy Homann pada posisi lantai yang berbeda-beda. Bila Presiden Sukarno mendapatkan kamar bernomor 244 dan PM Zhou Enlai mendapat kamar nomor 344, maka PM Nehru mendapat kamar nomor 144.

Sebenarnya saya berharap dapat memasuki kamar yang ditempati Presiden Sukarno yaitu kamar 244, namun kamar yang available untuk dikunjungi saat itu adalah kamar 144 milik PM Nehru. Walaupun begitu, Mba Ruth, Marketing Communication Hotel Bidakara Savoy Homann yang pada sore tersebut memandu saya dan kawan-kawan yang lain berkata bahwa “untuk kamar PM Nehru ini akan sama saja interiornya dengan yang kamar yang ditempati oleh Presiden Sukarno dan PM Zhou Enlai, hanya foto-foto yang menghiasi kamarnya saja yang berbeda”. Walaupun begitu, saya rasa kamar yang ditempati oleh Presiden Sukarno akan tetap terasa perbedaannya, mungkin karena kedekatan sejarah sebagai Bangsa Indonesia yang membuat kamar 244 lebih terasa kharismanya.

144 homann

Ruang tamu kamar 144 Savoy Homann

Saat pertama menginjakkan kaki ke kamar 144, sebuah foto ukuran besar dari PM Nehru saat event KAA langsung terlihat dipajang di area ruang tamu. Selain foto tersebut, hanya ada dua buah sofa berbahan kanvas yang berada di ruangan. Ruang tamu tersebut terhubung dengan sebuah koridor kecil yang mengarah kepada ruang untuk bersantai yang terletak tepat sebelum ruang tengah. Karena kamar ini terletak di lengkungan khas dari bangunan Hotel Bidakara Savoy Homann Bandung, maka ruangan ini pun mengikuti bentuk lengkungannya dan menjadikannya tak biasa.

kamar 144 homann

Kamar 144 Savoy Homann

Beranjak ke ruangan tengah, sebuah TV layar datar dipasang di bagian tengahnya. Di sekelilingnya terdapat beberapa sofa kulit, sementara di sudut ruangan tampak sebuah meja kerja dengan telepon dan katalog pelayanan kamar di atasnya, serta sebuah mini bar di sampingnya. Pada dasarnya interior kamar 144 ini masih dibuat seperti aslinya seperti pada saat KAA dulu, hanya beberapa barang saja yang diganti dengan yang lebih modern mengikuti perkembangan jaman dan masa usia barang.

ruang tengah homann 144.jpg

Ruang tengah kamar 144 Savoy Homann

Karena terletak di bagian paling timur Hotel Bidakara Savoy Homann Bandung, bagian balkonnya pun langsung berdampingan dengan trotoar Jl. Asia Afrika, serta luasnya mencapai sekitar 2x balkon yang lain. Bila malam tiba, meja dan kursi dari dalam kamar bisa di bawa ke balkon untuk membuat candle light dinner dengan pemandangan citylight Kota Bandung. Namun feeling saya soal keinginan masuk kamar Presiden Sukarno tidak sepenuhnya salah. Karena di kamar PM Nehru ini pemandangan dari balkon sedikit terhalang beberapa pohon. Sedangkan bila saya melihat ke arah kamar Bung Karno, pandangan dari balkon tersebut sudah tidak terhalang apapun dan langsung menghadap arah alun-alun.

kamar tidur 144 homann.jpg

Kamar tidur utama yang pernah ditempati PM Nehru di Savoy Homann

Di kamar 144 ini terdapat 2 buah kamar tidur dengan kamar mandi di dalamnya. Kamar tidur yang satu sedikit lebih besar dibandingkan dengan kamar yang satunya lagi, termasuk dengan kamar mandinya. Kamar tidur paling besar memiliki sebuah meja rias, serta terdapat whirlpool di kamar mandinya.

whirlpool homann.jpg

Whirlpool kamar 144 Savoy Homann

Sementara itu, untuk meja makan terletak di pojok paling timur kamar ini, tepat di sudut yang melingkar keluar, bila gordyn-nya dibuka pemandangan langsung dari Kota Bandung dapat langsung terlihat jelas. Pada pagi hari cahaya matahari pun akan masuk dengan mudah lewat jendela-jendela di pojok ini.

Tak hanya Savoy Homann, Hotel Preanger yang kini bernama Prama Grand Preanger adalah hotel besar lainnya di kawasan Asia Afrika yang menjadi tempat menginap para pemimpin Negara pada KAA tahun 1955 diselenggarakan. Selain di kedua hotel tersebut, beberapa pemimpin Negara diinapkan di rumah-rumah besar yang ada di sekitaran Ciumbuleuit, Cipaganti dan daerah-daerah lainnya.

Walau sudah berhasil memasuki kamar PM Nehru, tetap saja hasrat untuk memasuki kamar yang pernah digunakan Presiden Sukarno belum terpuaskan. Mudah-mudahan saja suatu hari nanti saya bisa kesampaian masuk atau bahkan menginap di dalamnya. Dan tak hanya yang berada di Hotel Homann saja, kamar yang pernah digunakan Presiden Mesir Gamal Abdul Naser di Preanger pun cukup menarik perhatian saya.

ruang makan homann.jpg

Ruang makan yang langsung menghadap ke Jl. Asia Afrika dari kamar 144 Savoy Homann

Tautan Asli: http://www.elekesekeng.net/2017/05/mengintip-isi-kamar-pandit-jawaharlal.html

Iklan

Satu pemikiran pada “Mengintip Isi Kamar Pandit Jawaharlal Nehru Di Savoy Homann Bandung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s