Nyaah Kepada Gadis Cantik yang Lewat

Oleh: Moro Sudjatmiko

Tidak terasa sudah sepuluh tahun Aleut! berkarya. Entah kapan saya pertama kali ikut ngaleut.

Lupa…

Yang saya ingat hanya tidak lebih dari jumlah jari saya mengikutinya. Walaupun begitu dengan GR saya merasa sudah menjadi keluarganya. Seperti otomatis, sebagaimana kebiasaan saya yang suka tiba-tiba “nyaah” kepada gadis cantik yang lewat.

Saya yang merasa sebagai “Senior Citizen” di  Bandung merasa kagum, terpana, dan olohok melihat teman-teman Aleut! menjelaskan Bandung dengan lengkap dan rinci. Itu mungkin karena teman-teman mengenal Bandung secara intelektual  dengan membaca, berdiskusi, dan menuliskannya. Sedangkan saya mengenal kota ini secara emosional, mengalami sendiri. Saya mendengar sendiri tukang beca menyebut “oranyeplen” untuk Taman Pramuka dan Jalan Cisadane untuk Jl. Brigjen. Katamso. Saya bermain bola di lapangan Hebe, namun saya baru tahu cara menulis dan bahkan artinya dari teman-teman yang mungkin umurnya sepertiga dari umur saya.

Sekarang, saya menjadi tidak heran mendengar “mereka” (inginnya sih “kami”) akan menulis buku Ensiklopedi Bandung, sebuah pekerjaan yang kelihatannya sih impossible (walaupun saya yakin menjadi I’m possible). Saya yakin karena sebagai “lidi” kami (he he) sudah terikat kuat menjadi “sapu” yang bisa membersihkan sampah seluas lapangan Persib sekalipun..

Wilujeng milangkala, Komunitas Aleut!

 

Iklan

2 pemikiran pada “Nyaah Kepada Gadis Cantik yang Lewat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s