Catatan Ngaleut-Part 1

Oleh : Muhammad Ryzki Wiryawan

Klenteng Hiap Thian Kong Bandung

Malam itu adalah kedua kalinya Komunitas Aleut mengadakan “Ngaleut  Imlek di Bandung” yang khusus diadakan di malam perayaan Imlek. Seperti biasa, ngaleut kali ini berhasil menggaet antusiasme pegiat yang cukup besar. Hampir 90 orang pegiat mengikuti acara ngaleut Imlek kemarin. Rangkaian tulisan ini disusun untuk melengkapi materi yang telah disampaikan pada perjalanan ngaleut tersebut. Semoga bisa dinikmati.

Dulunya, orang-orang Indonesia lebih mengenal perayaan Imlek dengan istilah lain Sincia. Sampai tahun 50’an, orang-orang Indonesia biasa menikmati perayaan Imlek seperti saat ini, namun semua itu berubah ketika negara api menyerang… eh sampai sentimen anti-China menyeruak sekitar tahun 60’an dan baru berangsur-angsur pulih satu dekade terakhir.

Sudah sejak dulu pula perayaan Imlek selalu diidentikan dengan turunnya hujan, sajian dodol cina/kue keranjang (jawadah korang), dan pertunjukan Barongsai. Perayaan Imlek yang mencapai angka 2564 tahun ini dimulai dari hari lahirnya Kong Fu Tsu atau Confucius. Artinya, hari lahir beliau dipatok sebagai tanggal 1, bulan 1, dan tahun 1.

Lalu apa hubungan imlek dengan turunnya hujan yang selalu menyertainya, tidak ada yang pernah bisa memastikan. Namun biasanya hujan selalu mengisi Tcia Gwee atau bulan pertama di tahun baru Tionghoa. Hal ini biasa dianggap sebagai pertanda “tahun hoki” bagi orang Tionghoa. Tahun baru ini juga selalu dirayakan dengan meriah. Terbitnya matahari di awal tahun baru selalu disambut dengan kedatangan penganut Kong Hu Chu beramai-ramai ke Kelenteng. Sepulangnya dari sana, seperti halnya penganut Islam di bulan Ramadhan,  mereka mengadakan kunjungan ke berbagai kerabat. Anak-anak paling senang mengikuti kegiatan ini karena mengharapkan ang pao yang diberikan kerabat yang dikunjungi.

Sejak tahun baru hingga  lima belas hari setelahnya yang dikenal sebagai Cap Go Meh (Cap Go = 15), dahulu biasa terlihat “pengamen” yang berandang ke toko-toko milik Tionghoa sambil macam-macam tingkahnya, ada menunjukan tarian-tarian, bernyanyi seadanya, hingga menampilkan “barongsai jadi-jadian”. Barongsai jadi-jadian ini sebutan Barongsai yang dimainkan sama orang pribumi, dengan gaya ala kadarnya, tanpa gerakan “kuntaw” seperti halnya barongsai asli dan turut  diiringi musik yang “seadanya” juga. Barongsai jadi-jadian ini berkeliling dari toko ke toko untuk meminta “sumbangan” seikhlasnya dari engkoh-engkoh pemilik toko.  Namun semakin mendekati Cap Go Meh, maka semakin banyak Barongsai asli yang dimainkan orang Tionghoa. Bedanya, bayaran yang mereka dapatkan akan disumbangkan kepada panitia perayaan Cap Go Meh.

Apabila pada tahun baru Imlek biasanya tidak banyak dilakukan banyak perayaan, melainkan ibadah dan silaturahmi, baru pada malam ke-15 bulan Tcia Gwee-lah diadakan pesta Cap Go Meh, yaitu ketika bulan purnama penuh menerangi malam. Saat inilah puncak perayaan tahun baru dilakukan lewat berbagai macam hiburan. Biasanya pesta Cap Go Meh diadakan selama tiga hari pada tanggal 13, 14 dan 15 Tcia Gwee.

Materi berikutnya bersambung ke Part-2…

Iring-iringan pemusik Tionghoa meramaikan kedatangan Ratu Juliana-Pangeran Bernhard ke Bandung

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s