Namanya Juga Anak Kecil…

Oleh : Nita Apryanti

Hari minggu di tanggal 6 Februari 2011… Ngaleut tidak seperti biasanya yg mesti jalan kaki jauh… Hanya berkumpul di rumah bang Ridwan, terus naek angkot yg lumayan jauh rutenya ke rumahnya Ica… Tempat yg baru pertama kali pisan saya datangi… Mungkin kalo bukan gara2 aleut, ga akan tau tempat ini, Derwati. Sampai di rumahnya Ica, disambut hangat sekali oleh si empunya rumah, disuguhin gehu hangat yg enak. Kebeneran banget blum sarapan… hehehehe lumayan…

 

Acara diawali dengan cerita dari Pak Rifki, ayahnya Ica. Seru ceritanya soal Derwati… Terus smuanya kebagian cerita, tp sebelum cerita, qta makan2 lagi… Aduh hemat banget hari ini, plus kuenyaaaaaaang buanget…

 

Saatnya bercerita…. Semua aleutians cerita soal masa kecil yg berbeda-beda, tp banyak yg samanya dari segi permainan. Ya, saya juga pernah mengalami permainan tradisional itu, cuma di tiap tempat berbeda panggilan, seperti sapintrong, babancakan, galah asin, dll.

 

Masa kecil saya dihabiskan hanya bersama 2 kaka lelaki saya n bapa yg terhebat, karena ibu saya meninggal ketika saya berumur 5thn. Alhasil, saya jadi tomboy banget. Dulu saya jadi bulan-bulanan kaka, sering ditembakin, disuruh2, ya pokonya nyebelin deh.. Tp disaat qta besar, dan sudah berumah tangga, saya malah jadi tempat curhat para abang-abang terbaikku. Waktu kecil, saya banyak bermain dengan teman2 sd, karena tetangga di rumah tidak ada yg sebaya. Tiap pulang sekolah, selalu mampir ke rumah temen… Lumayan nakal waktu itu, qta suka main petasan, tp caranya tidak lazim, dengan berbekal paku, palu, dan yg utama adalah si petasan. Tembok2 tetangga kita bolongi, lalu ditaro tuh petasannya di lubang itu, trs duuaaaar… Trs qta lari2 menjauhi si tembok itu krn takut dimarahi tetangga. Dirumah saya suka sekali main sepeda, muter2 kemana2, merambah tempat2 yg ga tau sebenernya dmn, untungnya bisa pulang. Suatu waktu jatuh dari sepeda, langsung pulang, trs dikasih obat merah sama bapa. Entah apa yg ada di pikiran saya waktu itu, tp saya merasa pake obat merah itu hebat, jagoan. Sembunyi2 saya ambil obat merah itu, lalu ditotoli ke kaki, alhasil kaki penuh sama obat merah. Trs maen sepedah lagi, tp begitu pulang langsung dimarahin sama bapa,gara2 kaki yg penuh dengan obat merah…. Yang paling memalukan adalah, waktu sd, saya dan teman2 dikejar2 oleh salah satu teman lelaki yg membuka celananya dan memperlihatkan penisnya. Otomatis qta lari2 sambil berteriak, sampe2 saya terpojok karena dia mengikuti saya terus. Untungnya guru datang karena mendengar teriakan qta…Haduuuuh!!!!

 

Kalo diingat lagi, malah jadi lucu. Tapi dari semua cerita2 soal masa kecilnya yg penuh dengan kenakalan, apakah mereka si anak2 tadi dikatakan nakal. Sebagian orang mengatakan, ya mereka nakal, tp sebagian lagi hanya mengatakan ngarana ge budak leutik… ya namanya juga anak kecil, yg penuh kepolosan, yg belum bisa membedakan mana yg benar mana yg ga, mana yg bagus mana yg ga…

Iklan

Satu pemikiran pada “Namanya Juga Anak Kecil…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s