Resensi Dari Kamp ke Kamp: Cerita Seorang Perempuan

IMG-20200422-WA0077

Buku ini ditulis oleh seorang seniman perempuan indonesia yang sangat aktif pada masanya. Tapi karya-karya dan karirnya hilangnya diredam begitu saja karena arus politik 65. Buku ini menceritakan keteguhan dan petualangannya sebagai seorang perempuan dan seorang ibu yang harus bertahan hidup dari satu kamp tapol ke kamp lainnya. Beliau adalah ibu Mia Bustam atau orang-orang selain anaknya memanggil dia dengan Zus Mia. FYI bu Mia ini adalah nenek dari seniman grafis plus vokalis band Seringai, yaitu Arian Arifin. Baca lebih lanjut

Kelas Literasi: Mengintip Proses Pembuatan “Pernik KAA 2015″

Kelas Literasi Mengintip Proses Pembuatan Pernik KAA 2015

Kelas Literasi pekan ke-168 yang diadakan pada hari Minggu, 19 April 2020, bertepatan dengan bulan perayaan Konferensi Asia-Afrika ke-65. Sebagai bagian mandiri untuk peringatannya, Komunitas Aleut mengadakan Kelas Literasi mengenai proses penulisan buku peringatan “Pernik KAA 2015; Serba Serbi Peringatan 60 Tahun Konferensi Asia-Afrika” yang ditulis secara kolektif oleh Komunitas Aleut dan diterbitkan oleh penerbit Ultimus, Bandung. Baca lebih lanjut

Kecintaan Max Salhuteru Terhadap Budaya Sunda & Keluarga Sinumbra

“Saya lahir di Sinumbra, ditolong bidan dari Ciwidey.”

Johana Ellisye Salhuteru atau yang lebih akrab disapa dengan Bu Lisye memulai kisahnya. Melanjutkan beberapa cerita tentang Max Salhuteru terdahulu, kali ini bukan lagi Bu Lia (Camellia Salhuteru) tapi Kakaknya, Ibu Lisye, anak kedua Max Izaak Salhuteru, yang menuturkan pengalamannya. Baca lebih lanjut

Gunung Mandalawangi dan Pesona Tersembunyinya

Dibandingkan Gunung Manglayang, Gunung Puntang, atau sederet nama gunung kondang lainnya, Gunung Mandalawangi tidaklah terlalu dikenal orang. Gunung yang menjulang di perbatasan antara Kabupaten Bandung dan Kabupaten Garut ini sebenarnya memiliki cerita-cerita yang jarang diketahui, utamanya terkait pesona magisnya. Setidaknya itu yang saya baca dari sumber-sumber di dunia maya. Baca lebih lanjut

Kisah Dua Rumah di Cimahi & Kiprah Penghuninya

Kisah Dua Rumah di Cimahi

Cerita ini saya mulai dari salah seorang kawan SMA saya yang namanya diawali dengan huruf R. Mudah menduga huruf tersebut menandakan gelar dari kalangan bangsawan. Kadang kawan-kawan SMA dulu berkelakar menyebut huruf R itu kependekan dari Rojali. Nah R ini beberapa waktu lalu, di grup whatsapp SMA, bercerita tentang latar belakang keluarganya. Dalam ceritanya terselip kisah sebuah rumah yang bersejarah.

Menak Sumedang

Kakek Buyut kawan saya ini adalah seorang Patih Sumedang, namanya Hardjawinata. Hardjawinata memiliki banyak anak, dua di antaranya adalah Rangga Hardjadibrata dan Hardjakusumah. Baca lebih lanjut

Urban Legend, Kisah yang Tak Terlupakan

Oleh: Aozora Dee (@aozora_dee)

Manusia selalu punya rasa ingin tahu yang besar terhadap sesuatu yang tidak tampak.

Itulah kesan yang saya dapatkan dari perjalanan “Tour Urban Legend” bersama teman-teman Komunitas Aleut dan mooibandoeng. Hal-hal berbau mistis memang menarik. Tapi motivasi saya untuk ikut jalan-jalan malam Baca lebih lanjut

Melihat Stasiun Baru, Pasir Jengkol dan Wanaraja

Proyek pembangunan reaktivasi jalur Cibatu Garut mulai mendekati tahap akhir. Semua rel di antara dua kota yang berjarak 19 km itu sudah terpasang sempurna. Beberapa kali, rel di jalur ini sudah bisa dilalui oleh plasser, lokomotif tunggal, dan Kereta Inspeksi 3 yang membawa Direktur PT Kereta Api Indonesia (PT. KAI) Baca lebih lanjut

Menapaki Kenangan Bersama Aleut dan Pidi Baiq

Oleh: Aozora Dee (@aozora_dee)

“Kok nyeri ya bacanya”

Seorang kawan meninggalkan sebuah komentar di unggahan di Instagram saya. Sebuah penggalan tulisan dari novel karya Pidi Baiq.

Dia yang ada di dalam hatiku maka itu adalah keabdian. Meskipun dia pergi, kenangan tidak akan pernah benar-benar meninggalkan”.

Itu kalimat yang saya unggah pada Instagram saya beberapa hari yang lalu. Saya membayangkan bagaimana rasanya mempunyai ingatan Baca lebih lanjut