Ngarumat Pusaka di Bumi Alit

Oleh: Anggi Aldila (@anggicau)

Rabu malam (23/12) setelah selesai shalat Maghrib, saya memberanikan diri untuk masuk ke lingkungan situs Bumi Alit di Lebakwangi – Batukarut, Banjaran. Menurut informasi yang saya terima, malam itu ada acara yang akan digelar semalam suntuk sebelum acara inti digelar keesokan harinya, Kamis (24/12). Akan tetapi, hanya ada anak – anak yang sedang latihan menabuh gamelan pada malam itu.

Saya cukup beruntung, karena di sana ada beberapa orang panitia acara. Salah satunya Bapak. H. Itang Wismaya yang terkadang menjadi penabuh gamelan “Goong Renteng”. Beliau cukup membantu memberikan informasi terkait rangkaian acara inti Kamis esok hari, yang meliputi acara memandikan pusaka yang disimpan di dalam Bumi Alit sepanjang tahun dan juga acara memandikan Gamelan yang menjadi acara utama.

Setelah melaksanakan aktivitas rutin di rumah di keesokan harinya, sekitar pukul 06.00 saya mulai berangkat ke Bumi Alit. Waktu yang diperlukan untuk sampai di sana cukup setengah jam saja. Setibanya di sana, terlihat masih belum banyak orang yang masuk area Bumi Alit. Namun, para pupuhu, panitia, dan juga kuncen sudah hadir.

Para Pupuhu Berkumpul Sebelum Memandikan Senjata Pusaka

Kami para peliput dipersilahkan masuk ke dalam Bumi Alit untuk mengikuti proses memandikan pusaka yang hanya dikeluarkan setiap tanggal 12 Rabiul Awal atau setiap memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad SAW. Sekitar pukul 07.15, acara di Bumi Alit dimulai. Suasana heningpun menyelimuti semua yang ada di dalam Bumi Alit. Kami sempat dikagetkan oleh seseorang yang menangis sebelum pusaka dikeluarkan.

Saat kami sedang menunggu acara memandikan pusaka, tiba–tiba melintas arak–arakan gamelan yang dibawa dari rumah kuncen. Gamelan tersebut akan dimandikan setelah acara memandikan pusaka selesai. Kami para peliput dengan sopan langsung keluar, sedikit berlari, untuk mendapatkan momen arak–arakan gamelan. Setelah mengambil sedikit gambar, kami masuk kembali ke dalam Bumi Alit, dan acara pun dimulai.

Satu persatu benda pusaka yang dibalut oleh kain kafan mulai dikeluarkan. Setelah seluruh barang dikeluarkan, kuncen menerangkan bahwa semua barang pusaka akan dimandikan secara berurutan. Dari pusaka yang yang dimandikan pertama, kedua, ketiga, begitu seterusnya sampai terakhir.

Gobang, Salah Satu Pusaka yang Dikeluarkan untuk Dimandikan

Jika proses memandikan pusaka di dalam Bumi Alit berlangsung dalam keadaan hening, lain halnya dengan proses memandikan gamelan yang sudah ditunggu oleh banyak orang.Maklum, proses memandikan gamelan ini dilakukan di lingkungan luar Bumi Alit dan bisa disaksikan oleh khalayak ramai. Beberapa orang mulai merapat ke tempat pemandian gamelan yang disediakan di samping bale. Sebelum gamelan mulai dimandikan, para petugas yang bertugas memandikan gamelan berdoa terlebih dahulu. Sesaji pun disiapkan, dan wangi harum kemenyan mulai merebak di sekitar pemandian.

Berdoa Sebelum Memandikan Goong Renteng

Banyak orang membawa botol air mineral sampai ember untuk menampung air bekas memandikan gamelan secara berebut. Anak–anak dan sejumlah ibu–ibu bahkan dengan sengaja berdiam di bawah gamelan yang sedang dimandikan.

Anak–anak Mandi di Bawah Goong Renteng

Gamelan “Goong Renteng” adalah seperangkat gamelan yang masih utuh dan lengkap peninggalan dari leluhur Lebakwangi. Ada yang mengatakan kalau usia Goong Renteng dan juga pusaka yang ada di Bumi Alit itu sudah mencapai ribuan tahun. Kalimat ini sering diutarakan oleh para keturunan Lebakwangi. Namun, diperlukan penelitian lebih lanjut untuk memastikan usia sebenarnya dari gamelan tersebut.

Selesai dimandikan, pusaka di Bumi Alit kembali ditutup oleh kain kafan dan disimpan di dalam Bumi Alit. Lain halnya dengan perangkat gamelan. Setelah dibersihkan dan diberikan wewangian, gamelan kemudian akan ditabuh oleh para nayaga yang sudah bersiap di bale Situs Bumi Alit. Kebanyakan dari nayaga tersebut sudah berusia sepuh, hanya ada satu orang yang masih terlihat muda.

Pagi itu, banyak dari keturunan Lebakwangi yang biasa dipanggil Siwi Suwu berdatangan ke Situs Bumi Alit sambil membawa tikar dan makanan (banyak pula yang membawa nasi tumpeng). Nasi dan lauk pauk yang mereka bawa tersebut tidak dimakan langsung melainkan disantap setelah ada perintah dari pembawa acara.

Pukul 08.45 semua pusaka sudah selesai dimandikan. Pembawa acara kemudian naik ke podium untuk memberikan pengumuman. Beliau meminta kepada para nayaga untuk memainkan satu buah lagu sebagai hiburan bagi para Siwi Suwu dan masyarakat yang sudah hadir di acara yang rutin dilakukan setiap tahun ini.

Nayaga Memainkan Goong Renteng (Gamelan Embah Bandong)

Acara pun dibuka. Dimulai dengan memanjatkan doa terlebih dahulu, kemudian dilanjutkan dengan sambutan – sambutan yang selalu ada di setiap acara. Para nayaga kemudian memainkan lagu – lagu yang rutin dimainkan setiap helatan ngarumat pusaka. Lagu – lagu ini kebanyakan berisi cerita maupun petuah. Menurut informasi yang penulis dapatkan, dari total 14 lagu ini masih ada beberapa lagu yang nadanya belum diketahui.

Demikian serangkaian kegiatan acara “Ngarumat Pusaka” di Situs Bumi Alit Kabuyutan Lebakwangi-Batu Karut, Arjasari yang rutin digelar setiap tahun. Sebenarnya, setelah acara inti masih ada acara yang dilaksanakan tanggal 26 Desember 2015, yaitu Ngabungbang di mana para peserta Ngabungbang akan melepaskan apa yang ada didalam hati sambil diiringi gamelan. Sayang, penulis berhalangan hadir di acara ini karena berbenturan dengan acara keluarga yang tak bisa ditinggalkan.

Seuweu Siwi Berkumpul di Halaman Situs Bumi Alit

 

Tautan asli: https://tulisansikasep.wordpress.com/2015/12/28/ngarumat-barang-pusaka-kabuyutan-bumi-alit/

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s