Kopi Tiam di Warung Kopi Purnama

Oleh: Arya Vidya Utama (@aryawasho)

Ngobrol di warung kopi
Nyentil sana dan sini
Sekedar suara rakyat kecil
Bukannya mau usil

Warung Kopi Purnama di Jl. Alkateri

Nama Warung Kopi Purnama tak asing lagi di kalangan pecinta kopi di Kota Bandung. Warung yang sudah buka sejak tahun 1930 ini terkenal dengan rasa pekat kopinya walaupun secara pandangan mata terlihat cair. Tak heran setiap harinya Warung Kopi Purnama selalu dipenuhi pengunjung.

Suasana di Warung Kopi Purnama

Di pagi hari itu saya dan Vecco memandu Teh Endah, wartawan Pikiran Rakyat yang sedang mengumpulkan data mengenai Pecinan untuk artikelnya. Sambil menunggu fotografer yang datang terlambat, kami sengaja berhenti dulu di Warung Kopi Purnama untuk minum kopi. Saya memesan segelas Saat sedang berbincang bertiga, datanglah 3 orang paruh baya yang duduk di sebelah meja kami.

Awalnya kami merasa agak sungkan untuk bertanya kepada ketiga bapak ini. Namun demi kepentingan penulisan artikel, Teh Endah memberanikan diri untuk memulai bertanya kepada salah satu bapak yang duduk di sebelah kami. Tak disangka maksud kami diterima dengan baik oleh ketiganya. Salah satunya bernama Om Yosef.

Om Yosef lahir di kawasan Pecinan, tepatnya di Gang H. Sapri, 66 tahun silam. Ia bercerita bahwa Warung Kopi Purnama adalah bagian dari hidupnya yang sulit untuk dipisahkan. Sejak kecil Om Yosef dibawa ayahnya untuk nongkrong di warung kopi ini. Tradisi ini ia turunkan terus menerus hingga ke cucunya, dan menurutnya tradisi ini pula yang membuat Warung Kopi Purnama terus hidup hingga saat ini.

Cerita Om Yosef tak berhenti di situ. Pria yang bernama Tionghoa Yo Seng Kian ini fanatik sekali dengan Warung Kopi Purnama. Walaupun sekarang sudah tidak tinggal di kawasan Pecinan, 6 kali dalam seminggu setiap paginya ia datang ke sini untuk sekedar minum kopi, makan dan ngobrol dengan kawan lainnya. Bahkan saat ia bertugas di Tanjung Pinang dan Jakarta, ia akan menyempatkan diri untuk datang ke Warung Kopi Purnama saat pulang ke Bandung.

Om Yosef bukanlah satu-satunya pelanggan reguler di Warung Kopi Purnama. Di tengah obrolan kami, ia juga menyapa pelanggan lain yang duduk di meja seberang. Om Yosef kembali bercerita kalau di Warung Kopi Purnama ini suasananya sangat cair. Tak ada kubu-kubu tertentu di dalamnya. Mereka, para pelanggan reguler seperti Om Yosef, saling mengenal satu sama lain. Cairnya suasana ini tak hanya berlangsung di kalangan etnis Tionghoa saja. Menurut Om Yosef, siapapun yang datang sendirian ke Warung Kopi Purnama akan diajak untuk bergabung bersama mereka untuk sekedar ngobrol. Salah satu orang non-Tionghoa yang dulu sering bergabung dengan mereka adalah Ridwan Kamil.

***

Apa yang dilakukan Om Yosef adalah budaya yang disebut Kopi Tiam. Penamaan ini diambil dari kata ‘kopi’ dan ‘tiam’. ‘Tiam’ adalah bahasa Hokkien dari ‘kedai’, sehingga Kopi Tiam secara harfiah memiliki arti ‘kedai kopi’. Kopi Tiam sendiri merupakan budaya minum kopi saat sarapan yang dikenal di daerah Melayu seperti di Singapura, Malaysia, dan Indonesia. Pada saat Kopi Tiam, biasanya akan ada makanan ringan seperti telur, roti, atau sarikaya yang disajikan bersama dengan kopi.

Budaya minum kopi sendiri bukanlah budaya asli orang Tionghoa di Tiongkok, kaena Tiongkok sendiri kental dengan budaya minum teh. Budaya minum teh di saat sarapan disebut dengan nama Yam Cha. Jadi jangan heran kalau sulit menemukan warung kopi tradisional kalau main ke Tiongkok.

 

Tautan asli: https://aryawasho.wordpress.com/2015/02/18/kopi-tiam-di-warung-kopi-purnama/

Iklan

Satu pemikiran pada “Kopi Tiam di Warung Kopi Purnama

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s