(Ikutan) Ngaleut! ke Gunung Batu

Oleh : Zahra Fatimatuz

Hari Minggu lalu tanggal  23 saya ikut ngaleut (juga akhirnya).

Dari dulu, jaman pertama kali denger waktu training Mahanagari udah penasaran, soalnya katanya komunitas apresiasi sejarah yang kegiatannya jalan-jalan. Sejarah dan jalan-jalan. Dua kata kunci yang bikin saya tertarik. Tapi selalu malu buat dateng sendirian, dan kemaren dipaksa oleh survey TA. HORE!

Jadwalnya adalah ke Gunung Batu. Diingetin sama koordinatornya, ini mau ke gunung loh…tapi saya dengan sok jago-nya bilang gak papa. SAYA PIKIIRR karna ngumpulnya di Terminal Dago nanti akan carter angkot untuk setengah jalan kesana, atau gimana lah. Eh pas lagi nunggu ada angkot kosong (ngarepnya) tiba-tiba disuruh jalan. Oh didepan mungkin ya. Eh lewat juga terminal. Oh, Gunung Batu itu macem ke ujungnya Tahura kali ya…deket…

Sambil jalan saya menikmati sekali ngobrol sama teman-teman baru. Saya ingat saya ngobrol soal penyakit saraf sama Sara, sambil denger lawakannya cowok-cowok di belakang. Lagi asik jalan, tiba-tiba pada berenti di plang Dago blok M-L. Pertama-tama pada becanda depan si plang (ehem), ujung-ujungnya jadi “Ini bisa ga sih?” ; “Iya kayanya bisa lewat sini” tapi saya ga gitu yakin sama pendengaran saya soalnya pake bahasa sunda (bukan masalah pendengaran berarti ya?) daaaaaannn beloklah ke jalan itu.

Awalnya saya pikir “wah keren plan jalannya ga biasa gini. Tapi makin jalan, makin dikit ketemu makhluk hidup, tau-tau udah grusak-grusuk di ladang orang aja. Dan mulai ada yang dikirim duluan buat ngecek jalan. dan akhirnya saya sadar, ternyata ini jalurnya NGASAL! Modal mata sama mulut buat nanya aja! Saya ngakak-ngakak dalam hati, keren bangettt…bener-bener main ini sih! Dan tetep, saya pikir Gunung Batu itu deket.

Berhubung saya norak, jarang main ke gunung…jadi semua baguusss. Semua pengen difotoin, pengen gugulingan di rumput, pengen lari-lari norak, pengen teriak-teriak centil, cuma takut dipulangin jadi jaim dulu lah ya. Bukan apa-apa, udah ditengah ladang gitu kayanya mah gabisa pulang sendiri. Intinya cuci mata banget, segaaarrr!!

Kebiasaan saya, yang menurut saya makin terlatih di plano adalah: bertanya. Sepanjang jalan saya bertanya-tanya.Ada yang saya utarakan, ada yang tidak. Ladang ladang ini, bagaimana kepemilikannya? Petani-petani ini, dapet berapa dari bertani? Cukupkah? Anak-anak ini sekolah tidak? Bisa tidak sih ada mekanisme angkutan yang lebih memudahkan dari sekedar kaki? Dari mana mereka belajar tentang pertanian? Apakah ilmunya berkembang? Bagaimana cara mereka menjual ke pasar? Bagaimana perlindungan pemerintah terhadap produksi dalam negri? Ini ada ternak sapi ditengah-tengah ladang naik turun begini gimana datenginnya? Kalo sapinya perlu diangkut gimana ngangkutnya?

Sambil mikir-mikir sendiri, ngobrol, dan gigit jari liat orang foto-foto saya dapet hal-hal baru. Kaya misalnya:

Singkong itu ada yang pohonnya kaya pohon biasa. Tinggi dan melebar. Kaya pohon biasa beneran. Pertama kali denger saya nanyanya berkali-kali “Yang mana yang singkong? Ini? Ini singkong? Beneran? Yang ini? Singkong? Kok gak kaya pohon singkong? ini beneran singkong?”. Sekarang kalo diinget-inget, astagaaaa annoying bener deh. Untung Unang sabar ya jawabnya…hehe 😀 Namanya singkong karet. Dimakannya harus diolah dulu, harus dikeluarin dulu airnya, diparut, baru diolah baru bisa dimakan. Kalo nggak malah beracun.

Saya juga dikasih liat tumbuhan yang akarnya biasa dibuat balsem. Saya belajar kosakata sunda baru yang saya gabisa ulang disini, tapi kalo saya denger lagi saya udah bisa ngerti itu maksudnya apa. Saya liat burung warna biru neon terbang bebas. Saya denger kecapi dimainin ditengah ladang. Saya liat kota Bandung dari ketinggian, saya liat apartemen dago jauuhh disana yang berarti kira-kira udah sejauh itu saya jalan kaki. KAKI. Hebat juga…

pikir saya sambil ngos-ngosan antara capek jalan dan capek ketawa, semua sibuk ngelawak!

Ingat kan saya pikir Gunung Batu itu dekat? Udah sampe area berpohon pinus, ga terlihat juga wujudnya si Gunung Batu. Kata Kang Ayan, satu bukit lagi. Sedangkan kata ibu-ibu di ladang “Oh, teubiih! Teubiih!” sambil nunjuk kedepan. Tadinya saya pikir itu artinya udah deket lagi. Eh terus tiba-tiba dijelasin, kalo orang desa bilang deket aja di kita jauuhh…apalagi kalo orang desa bilang teubih. Berarti jauh yang jauuuhhhh. ASTAGA. Saya mulai panik. Tau gini ikut naik ojek sama Pipit. Tapi udah di tengah hutan begini, ya harus jalan…ya nggak bisa kemana-mana juga. Minta istirahat juga ga bikin tiba-tiba sampe. jadi lanjuutttt jalan, cuma saya jadi lebih diem…ngatur nafas dan dengerin lawakan orang-orang aja. Untung ada Kang Asep yang sakit lutut juga, hihi.

Dan akhirnya sampai juga deh di kaki Gunung Batu. Depan dikit dari Gunung Putri. Kalau jalan ya jauh juga sih tapi. Ternyata Gunung Batu banyak dipake anak2 muda nongkrong, dari yang nongkrong sambil nyampahin cemilannya, sampe nongkrong panjat tebing. Kami semua berhenti di puncak, duduk menikmati pemandangan. Nah disini, ada tradisi Aluet yang dijalankan. Bukan, bukan bakar menyan…tradisinya sharing.

Bang Ridwan dulu yang sharing, cerita tentang Gunung Batu yang ada di jalur patahan Lembang. Di puncaknya ada makam Mbah Jambrong, yang katanya orang terhormat jaman entah kapan. Bahkan betul atau tidak ada makam atau bukan ga tau, tapi lebih pada bentuk kearifan lokal untuk melindungi hutan dari tangan-tangan jahil. Tapi ternyata di sunda, dan Jawa katanya memang di tiap puncak gunung ada makam. Dengan pantangan-pantangannya masing-masing, dengan tokoh-tokohnya masing-masing.

Di sharing ini saya belajar lebih banyak lagi. Saya jadi tau kalau di daerah selatan Bandung, daerah Bojong Soang sana ada area rawa-rawa SUPER besar…sebesar satu kecamatan. Pemandangan unik, setelah penuh bangunan ada area basah. Katanya itu sawah.

Saya juga baru tau kalau Dipati Ukur itu dihukum mutilasi oleh Raja Mataram karna gagal merebut Batavia dari VOC. Kenapa dimutilasi? Katanya karena Dipati Ukur ini sakti, takut beliau bisa bangkit dari kubur. WOW menarik sekali…padahal hampir tiap hari saya lewat jalan Dipati Ukur, baru sekarang saya tau.

Di sharing ini saya juga belajar sedikit-sedikit tentang teman-teman Aleut, dari apa yang mereka dapat dari jalan-jalan ini, dari pemikiran mereka yang dibagi, dari pengalaman-pengalaman yang diceritakan. Rasanya banyak sekali yang bisa diambil dari setengah hari perjalanan.

Selesai sharing, tinggal pulangnya aja deh. Jalan ke lembang, makan baso rame-rame, dan carter angkot pulang. Alhamdulillah ga jalan kaki juga pulangnya. Tapi walaupun capek dan otot kaki ketarik, saya senang sekali. Pada dasarnya saya suka nongkrong ngobrol ngalor ngidul (tapi bukan gosip). Di Aleut saya juga bisa ngobrol ngalor ngidul plus firsthand experience. Firsthand experience ini yang spesial. Karena ga hanya memikirkan, tapi melihat dan menjalankan langsung bagaimana kehidupan masyarakat, walaupun cuma secuil. Apalagi buat saya, yang katanya planner. Yang akan menata kota.

Ga sabar pengen ikut jalan-jalan sama Aleut lagi 😀

Iklan

2 pemikiran pada “(Ikutan) Ngaleut! ke Gunung Batu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s