Kapitan Cina & Situs Panyandaan

Oleh : Bpk.Asep Suryana

Saya tidak sengaja menunjukkan satu bong yang bentuknya antik, mirip dengan profil bangunan bangunan di daerah Pecinan belakang Pasar Baru Bandung. Ternyata itu adalah makam Letnan Cina yang bernama Tan Joen Liong (1859-1917) beberapa literatur menulilskan Tan Djoen Liong. Artinya pada waktu masih hidup beliau pernah memimpin orang Cina di Bandung.

Meskipun pada masa lalu saya sering ke komplek Kuburan Cina Cikadut Bandung, tetapi tidak mengetahui adanya makam seorang Letnan Cina. Letak makamnya tidak jauh dari Los atau gerbang masuk komplek pemakaman.

Dari Pak Steve Haryono yang banyak mengetahui mengenai budaya Tionghua, saya mendapatkan daftar opsir di Bandung berdasarkan Regerings Almanak ada tiga Letnan:

1. Oei Boen Hoen (1881-1882)

2. Tan Hay liong (1882-1888)

3. Tan Djoen Liong (1888-1917, putra Tan Hay Liong)

 

Tan Joen Liong, Kapiten Titulair Der Chineezen, Geb. 1859, OverL. 23-08-1917

 

Pemilihan acara ngAleut hari Minggu tanggal 14-11-2010 setelah melalui rembugan kilat dengan rekan Cici dan Asep Nendi sehari sebelumnya. Saya pikir juga Komunitas Aleut belum pernah ngAleut ke sini, jadi ada baiknya ngAleut ke tempat yang belum pernah disambangi. Keberadaan Kuburan Cina Cikadut hampir tidak disinggung dalam buku-buku mengenai Bandung. Setelah Sentiong-Banceuy tidak lagi menjadi tempat pemakaman bagi orang Cina dan juga Belanda pada masa awal abad ke-20, maka daerah Cikadut menjadi pekuburan Cina yang terus menerus semakin luas. Seorang penunggu salah satu makam mengatakan luas komplek ini 270 hektar.

 

 

Ketika mengamati sebuah makam keluarga yang diberi nama Atlantic Park, kami ditunjukkan oleh penunggu makam, salah satu kuburan orang Belanda. Saya kira satu-satunya kuburan Belanda di komplek Kuburan Cina Cikadut. Tahun meninggalnya 1921.

 

Kuburan Belanda, Asep Nendi peneliti madya dari Aleut sedang meneliti tulisan yang bukan huruf latin

 

Perjalanan kemudian dilanjutkan ke krematorium, serius ini adalah tempat untuk kremasi mayat, bukan untuk ‘keramas’. Bangunan ini didirikan tahun 1967 dan mempunyai tiga oven untuk kremasi.

 

Bong Koneng, makam Jo Giok Sie, pendiri salah satu pabrik tekstil di Bandung Timur sebelum kemerdekaan

 

Setelah mengunjungi dua makam raja tekstil di Bandung perjalanan diteruskan ke Situs neolitik Panyandaan yang letaknya sebelah utara dari Kuburan Cina Cikadut. Situs Panyandaan sudah disinggung dalam penelitian geolog Swiss Dr. W. Rothpletz (1951) sebagai kuburan masa pra Islam. Kami mencapai puncak Pasir Panyandaan dengan susah payah (kecapaian) dan di sekeliling situs kini berdiri komplek pesantren. Kini tugas kami selain mendokumentasikan perjalanan ini adalah mengumpulkan informasi yang berkaitan dan melakukan studi.

 

Ruang krematorium

Salah satu makam di Situs Panyandaan
Iklan

5 pemikiran pada “Kapitan Cina & Situs Panyandaan

  1. wahh kerenn euuyy ngaleuutt yang bermanfaat
    banyak ilmu tahh yang di dapattt
    tapii te seremmm tahhh.. ka kuburann
    ckckkckckckkc

    ok sipp
    sukses lahh

  2. sampurasun,wah hebat pisan buat aa dan teteh yg ganteng itu baru anak muda harapan bangsa.kang ay jg urang panyandaan asli rindu pissan kl lihat kl lihat situs panyandaan,teringat sy mengenang rasa kecil dl,dan udah 20 tahun sy ga pulang kampung,tp alhamdulilah sy masih memengang lontar situs panyandaan.kl mau jelas dongkap we ka alamat pribados di elfiraestetik@gmail.com nuhun

    • salut lah abdi oge orang cikadut asli dari masa kecil sampe sekarang cuma itu kampung halaman saya saya tau persis kegiatan para pemborong cikadut yang merawat makam tionghoa/ cina ter masuk orang tua saya untuk lahan buat pemakaman kurang lebihmeng habiskan empat gunung termasuk tempat krematorium yang punya yayasan dana sosial priangan yang baru itu per batasan kota bandung dan kabupaten bandung.

  3. Tanpa sengaja kami berkunjung kesitus ini setelah mencari padanan kata Titulair. Kami sebagai turunan dari Tan Hay Liong dan Tan Yun Liong,mengucapkan banyak terimakasih atas adanya tulisan ini. Betul saya pernah menemukan sebuah dokumen tentang penunjukan ancestor kami sebagai kapitein titulair suatu saat yang lampau. Perlu diketahui juga bahwa sebuah jalan yang pada saat ini bernama Baranang Siang pernah dinamakan sebagai jalan Tan Yun Liong atas jasanya membuat jalan tersebut.. Sekaligus kami juga sedih melihat bahwa pernah adanya vandalisme terhadap makam leluhur kami.Semoga nanti ketika kami berkunjung kemakam keluarga dapat mengenang masa-masa kecil kami..
    Pendek kata Keep Bandung Beautiful euy

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s